| AHLAN WASAHLAN WA MARHABAN BIK ! Sangat Setia of Fya Pelangi | +Follow | Dashboard |
HOME TUTORIAL & FREEBIES NOVEL ORDER


BREAKING NEWS !

T-Shirt Dan Baju Bukan Hadiah Terbaik ?

assalamualaikum ;

entry peribadi ? ntah. biase je. tapi, fya saje fya terdetik nak cerita pasal t - shirt ni.


penah dengar tak, kalau kapel, jangan bagi t - shirt, nanti clash. penah ? or maybe macam kalau nak bagi barang kat orang, jangan bagi t - shirt. nanti mesti ada mende buruk jadi antara korang. penah ? haa. nak citer pasal tu lha. jum lha layan sat. hehe.

nak taw, fya penah mengalami kejadian ni sebanyak 6 kali. and tu dah cukup serik fya nak terima hadiah t - shirt again. and fya pon akan elakkan bagi orang t - shirt. fya taw tu mitos je. kalau jadi tu, kebetulan. tapi, memang tak bole lha. fya trauma. dah 6 kali kot. takkan tak serik. ye dak ?

first kak nur bagi. warna merah. kitorang rapat sesangat. fya fom3, dia fom5. selalu fya cerita, ngadu macam - macam kat dia. lepas dia spm, keluar sekolah tu, kitorang macam dah tak kenal da.

second my ex bf bagi time fom4 dulu yang fya first time sayang sangat - sangat. dia bagi t - shirt levis warna coklat. tu. ada lagi. sometimes, fya pakai je even dah takde pape. sebulan lepas dia bagi, kitorang pun clash. yang ni paling terkilan lha.

third kawan baik fya. fom 5 dulu. dia bagi t - shirt indie. warna putih. cantik ! aroud 2 - 3 hari lepas dia bagi, ada insiden menyebabkan kami bertengkar and tak bertegur sapa. bila nak spm, cam try jugak lha cakap. tapi, da tak seakrab sebelum tu. nak baik macam sebelum tu, memang ambil masa sangat - sangat. sekarang, oke lha. tapi, memang tak seakrab sebelum t - shirt tu.

fourth kawan baik fya yang lagi sorang. lepas t - shirt tu pun, ada pergaduhan. tapi, time tu fom 5. fikir spm, try jugak lha baik. and sekarang, baik lha jugak.

fifth kawan baik fya jugak. haa. yang ni, lelaki. time kat matrix dulu. dia da bagi fya baju kurung. cadangnya, dia nak bagi t - shirt jugak. tapi, fya dah warning awal - awal. tamaw t - shirt. sebab takut gaduh or whatever. so, dia bagi baju kurung warna biru. penah sekali je fya pakai pun. tup tup, dia dah tak nak contact fya. alasan, nak study. nape tetibe ? frust sangat. nape erk ?

latest kenalan fya. yes. lelaki jugak. kat matrix jugak. dia nak bagi baju bola. fya pun oke. aik ? da tak trauma da ? lepas insiden yang fifth tadi, fya nekad tak nak da percaya mitos bengong tu. sebab, bagi baju pun camtu. so, same je lha, kan ? so, fya terima. dalam sebulan lepas tu, fya jadi tak bole nak ngam. bila sembang ngan dia, rasa nak mencarut je. sampai lha sekarang.

kini, fya kembali trauma dengan penerimaan t - shirt :(

anyway. peace yaww !

* ini adalah repost. namun, terserah lha pendapat pada setiap individu ;))

Blog Ribuan Pageviews Dengan Sekadar Karya ?

assalamualaikum ;

wah wahh. lame da rasenya aku tak update sebarang post kann. and kini aku datang kembali and nak promote satu blog ni. yang hanya KARYA dan ribuan pageviews? WOWW ! padahal, blog ni baru sahaja ditubuhkan. ingin tahu blog apa ?



and biarpun entry JARANG diupdate, namun pageviews tetap tinggi. menarik bukann ? ingin tahu rahsianya ? jom singgah dan baca entry beliau ! ^^,

psssst : tengah tunggu masa nak promote blog followers pulak. ngah tunggu and carik followers bertuah ;))

SEGMEN | Saya , Blog Pelajar IPTA 2011

assalamualaikum ;

hey hey ! buat ape tu semua ? jom sekalian kita join segmen by Lyssa Faizureen ni nakk ? serius tak rugi maa. tapi, dengan syarat, kome semua hendaklah pelajar IPTA 2011. so simple right ?

klik banner untuk melayang jauh !


Ijazah Sarjana Muda Pentadbiran Korporat dan Perhubungan Dengan Kepujian. tu lha cos yang aku amik sekarang. dimana aku sekarang baru nak abis sem 1. aku amik cos ni sebab aku dah no choice. aku lebih prefer cos perakaunan. minat aku lebih kat sana. tapi, aku pun tak tahu kenapa rezeki aku kat cos ni. lagipun, cos ni tak jauh beza dengan perakaunan. and lebih kepada ekonomi. aku minat ekonomi ^^, peluang nak tukar cos tu ade, tapi aku tak nak. tahu kenapa ? sebab aku percaya dengan nasib pertama. and sudah pasti aku takkan pernah menyesal and berjanji akan bawak cos ni dengan baik ;) insyaAllah.

pesanan aku, kepada nak masuk u tu, pilih lha yang terbaik. bawak berbincang dengan orang lain. banyakkan buat survey. and berdoa supaya kita dapat ape yang terbaik. yang dok mengharap sangat yang nak dapat ape yang kita nak. sebab, ape yang kita nak, tak semestinya itu yang terbaik ;)

last but not least,



Contest My Blog Simple Enough

assalamualaikum ;

haii. da lame rasenya tak join contest segala bagai dalam blog ni. maka hari ni, saje lha pulak nak junamkan diri dalam contest ni. mane lha nak tahu, kot ade rezeki kann ? layann je lha. ye dak ?



klik mane - mane banner untuk ke link contest oke ?
NEXT !

kenapa ea aku cakap yang blog aku ni layak untuk menyertai contest gempak camni ?


first, aku start ngan header lha ea. oke aku rase ianya so simple and tak crowded. and bila mouse ke hover, header akan senget ke tepi. sekadar untuk menceriakan blog. tulisannye yang nice and jelas kelihatan. susun atur iklan yang sangat kemas. juga diikuti float button follow dan dashboard bagi memudahkan pekerjaan sesama blogger. malah, juga ade float button untuk facebook, twitter, second blog, and blog lagi satu untuk lebih mengeratkan tali perhubungan sesama blogger dan pengunjung dengan owner untuk ke website lain.


secondly, aku terangkan pasal widget. oke. kalau tengok widget aku kat sidebar kanan tu kann, ade berapa je pun ? tahu kenapa ? sebab, aku tak nak blog aku berat ngan widget yang tak perlu untuk diletakkan. so, aku letak widget yang penting je. then, pengunjung pun takde lha panas kalau masuk blog aku. ye kann ?


last but not least, bila nak komen entry aku, aku TAK gunakan pop up seperti kebayakkan blogger suka nak guna. tapi, aku guna embendded below post. kat mane tu ? menda ni bole edit kat setting komen. kenapa aku buat setting camtu ? sebab, bila tekan button nak komen, secara outomatik akan bukak new tab. seperti yang aku tunjuk kat atas tu kann. then, aku nak kotak komen berada di atas kotak yang dah komen seperti gambar. selalunya, kotak tempat nak komen tu, kat bawah kann ? tapi, aku punya kat atas :) disamping ruang kotak komen yang luas. macamane nak buat ? bole klik SINI. next, diikuti scroll bar aku yang simple. just untuk nampak lebih ceria. dan fan page aku di bawah setiap post.


p/s  : diharap, fya dah ikut segala peraturan yang ditetapkan dan ade chance nak menang :P

Perbezaan Mesej Lelaki dan Perempuan.

salam setia ;


tetiba pada waktu pagi yang hening ini, ditemani test HUBUNGAN ETNIK pada esok pagi serta secara kebetulan group aku yang diberi nama as PELANGI PETANG ( permintaan aku ! haha ) juga untuk sebjek HUBUNGAN ETNIK yang akan dibentang pada esok pagi bersama seorang jejaka yang mempunyai suara yang cukup romantik dan 4 orang lagi kawan baik aku sehidup semati kat USIM ni.

haha. see. melalui introduction aku ni punn, sekali baca, aku berani cakap lha orang boleh detect ni lelaki atau perempuan. do you agree with that ?

oke. ni pulak cara mesej.

AMINAH : i benci sangat kat you !
ABIDIN : i benci sangat kat you.

kebanyakan perempuan lebih mengekspresskan perasaan melalui tanda baca berbanding lelaki. sekali baca, nada ABIDIN tu macam lembik je kann ? haha. oke. kita tengok lagi.

AMINAH : kita jumpa kat kl sentral petang ni. oke tak ?
ABIDIN : settle ! kita jumpa petang ni !

bila baca mesej seperti ni, AMINAH mesti fikir yang ABIDIN sedang marah. sebab ape ? sebab ABIDIN menggunakan tanda seru dibelakangnya ( ! ). padahal, ABIDIN langsung tidak mempunyai niat sedemikian.

mengikut kajian aku lha kann, kebanyakan lelaki tidak begitu mementingkan tanda baca. yang penting bagi mereka adalah content mesej tu. sedangkan, perempuan sangat mementingkan nada, tanda serta susunan ayat. malah content itu sendiri. so, no wonder lha kalau ade lelaki merungut, susah nak jaga hati perempuan. ye dakk ? namun, bergantung pada jenis lelaki jugak lha. kadang tu, ade je yang taip mesej macam perempuan. kena pepandai kenal lha.

oke. cuba tengok ni pulak.

AMINAH : i ade exam esok. i harap, u doakan i tau. doakan i boleh jawab :)
ABIDIN : insyaAllah. i doakan

ABIDIN tidak menggunakan nokhtah. respond macam pending je :P maksudnya ??

* kalau aku, aku da fikir lain kot :P

Pemenang Muktamad | Segmen : Aku Mahu Readers Setia !

salam setia ;


ya Allah ! lambatnya ea nak umukan pemenang. da berkurun kott kann ? jutaan kemaafan juga diharapkan kepada semua peserta yang menyertai atas kelewatan megumumkan keputusan kerana beberapa sebab yang tak dapat dielakkan. dan kini, pihak juri telah membuat keputusan yang muktamad !

REVIEW BLOG ( random )


EDIT BLOG


HADIAH MISTERI


TOPUP ( RM 10 )


TAHNIAH !

ade link anda ? tekan facebook fya disebar kanan untuk menuntut hadiah ^^,
kepada yang tidak berjaya, jangan bersedih. harapnya, anda terus mencuba lagi pada masa yang akan datang :) diharap, sedikit sebanyak telah membantu meningkatkan TRAFFIC dan FOLLOWERS serta READERS korang yukk !

segala yang baik itu, datang daripada Allah. dan yang buruk itu, juga datang daripada Allah berlandaskan atas kelemahan fya sendiri :)

senarai peserta : SINI

Kenapa Perlu Berbohong ?

salam setia ;

alhamdulillah. dalam sehari dua ni, aku banyak menghabiskan masa mengedit blog ni mengikut citarasa aku tanpa ade sebarang entry baru. dan kini, aku free dihujung minggu ni, terdetik lha pulak aku nak buat entry. . .

Kenapa Perlu Berbohong ?



err. kejap. tipu ngan bohong, same je lha kann =.=!

bila kita kena tipu, mesti bengang kann ? tak kisah lha dengan couple ke friends ke or even maybe ngan parent kita sendiri ? tipu lha kalau cakap tak penah langsung bengang bila da kena tipu. tapi, penah tak kita terfikir, kenapa kita ditipu ? yang kita selalu tahu, marah + bengang. kann ? cuba kita carik sebab kenapa orang tu tipu kita. adakah dia tidak mahu kita mengetahui masalahnya ? ataupun tidak mahu bersikap menyusahkan ? atau mungkin, tidak mahu kita hiba, marah dan kecewa ? atau mungkin juga sudah benar - benar beralih arah ?

dalam kondisi ini, suara hati kita juga perlu turut memahami situasi dan keadaan. perlu diketahui, selalunya orang yang menipu itu mempunyai beberapa sebab tertentu. antaranya :

* mengelak konflik
* mengelak kesan daripada perbuatannya
* bagi melewatkan perubahan yang berlaku dalam hidup
* menyembunyikan sesuatu
* mengelak dari penolakan
* bagi mengawal keadaan
* menjaga air muka
* nak bajet bagus -_-"

see. betul takk ? dan juga dinasihatkan agar tidak melenting terlalu awal. siasat lha dulu pape hal pun. relax + coooolll je bila kena tipu. macho kena tetap ade bebb bila kena tipu. wihuu !

Ujian Psikologi ! Jom Test !

salam setia ;

ehhem. da lame kann takde entry kat blog ni. hehe. #bajet retis. aku faham. kemenangan bola malam tadi masih menghangat kann ? kat sini pun terpekik terlolong tengok bola. tapi, aku ade kelas. tak bole tengok. cess. oke lha. tanpa membuang masa.


suatu hari anda di rumah, berlaku 5 perkara serentak yang perlu anda ambil perhatian. iaitu :
1 ) telefon berbunyi
2 ) bayi anda menangis
3 ) seseorang mengetuk pintu / loceng rumah berbunyi
4 ) suddenly, hujan turun dengan lebat dan baju kering di ampaian
5 ) air sedang ditadah melimpah ruah

oke. sekarang, kome susun lha yang mane kome akan buat dulu. ikut turutan yuk !
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:






















da susun ?
:
:
:
:
:
:
:


ni lha maksud simboliknya. jom lihat hasilnya ^^
1 ) telefon berbunyi - anda kerjaya / kerja korang
2 ) bayi anda menangis - family korang
3 ) seseorang mengetuk pintu / loceng rumah berbunyi - kekawan korang
4 ) suddenly, hujan turun dengan lebat dan baju kering di ampaian - kehidupan seksual
5 ) air sedang ditadah melimpah ruah - duit / harta / kekayaan

hehe. aku dapat entry ni dari SINI. so, korang macam mane ? dan fikir - fikirkan lha, selamat mencuba !

p/s : tahniah kepada skuad bola malaysia ;) nak lihat video : SINI

Novel : Kontrak Janji Setia Antara Kita | Sambungan

salam setia ;

hype ! nampaknya, Novel Kontrak Janji Setia Antara Kita sangat menggalakkan, alhamdulillah ;) maka, kami telah mempersetujui untuk membuat blog khas untuk novel tersebut untuk memaparkan semua bab yang telah disiapkan. kini, telah dipublish hingga 21 BAB ! dan akan disambung secepat mungkin. dan korang semua tidak perlu untuk menunggu demi minggu lagi ^.^

klik SINI

Novel : Kontrak Janji Setia Antara Kita | Episod : 5

salam setia ;

sennggal ! silap hari. ku sangkakan hari ini hari rabu, rupanya, khamis ! bhaha. argh ! lantak pi lha ! yang penting, hari ni hari novel kann ? kann ? oke ! jomm sambung !
tekan SINI untuk episod LEPAS.

* minggu ni, free 1 bab. maka, akan menjadi 3 bab kerana permintaan yang sangat menggalakkan. terima kasih kerana sudi memberi sokongan ^.^

8
Sakinah melipat marhana setelah mengerjakan solat subuh. Pandangannya meliar ke seluruh ruang kamar termasuk tempat peraduan suaminya malam semalam tetapi kelibat Rafiq langsung tidak kelihatan. Mungkin ada di luar, sangkanya.
            Sakinah mengemas katil dan tempat tidur suaminya dengan cermat. Langsung tidak berniat untuk menyambung tidurnya kembali. Dia mahu menolong di dapur disamping menyediakan sarapan untuk saudara-mara yang masih belum pulang.
Seusai mengemas bilik barulah Sakinah menyusul ke dapur. Dia menyarung tudung kerana masih ada lagi sanak-saudara yang bukan muhrimnya berada di situ.  Kelihatan senyuman nakal bertamu di bibir saudara-maranya apabila melihat keberadaannya di dapur. Sakinah tersenyum membalas sekadar yang mampu.
“ Awalnya pengantin bangun…” usik Kak Milah, dua pupunya. Sakinah sekadar tersengih.
“ Betul tu. Cik abang tak tarik ke sebelum keluar dari bilik? ” sampuk pula suara dari Mak usu Khatijah, ibu Kak Milah. Sakinah sekadar menjungkitkan bahu tanpa kata-kata. Cuma senyuman saja yang mampu diberi untuk mengaburi mata yang memandang.
“ Abang dia pagi-pagi lagi dah keluar. Katanya nak pergi berjalan-jalan di sekitar kampung nak hirup udara segar.” Puan Syamila menjawab bagi pihak anaknya. Dia tahu Sakinah tidak betah dengan suasana itu. Anaknya itu belum mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku.
“ Aik, udara segar dalam bilik tu dah habis ke dihirup sampai nak keluar rumah? Agaknya sesak nafas tengok tuan puteri lama-lama kut.. ” Kak Milah masih berlawak. Kulit wajah Sakinah merona merah. Segan mendengar usikan itu. Seisi dapur tertawa kecil. Mulut Kak Milah memang begitu. Terlebih mesra. Sama seperti ibunya.
“ Jangan ambil hati, Kinah. Kami cuma bergurau aje.” Ujar Mak Usu Khatijah.
“ Tak apa, Kinah tahu mulut Kak Milah memang mesra alam.” Sakinah menyakat pula dua pupunya. Kak Milah tersenyum lebar. Dalam hati turut mengakuinya.
“ Ada apa-apa yang Kinah boleh tolong? ”
“ Tak payahlah tolong. Kamu tu pengantin baru jadi rehat aje hari ni sementara kami tak balik lagi. Esok-esok bila kami dah balik nak buat kerja apa-apa pun tak ada siapa nak menghalang. Lagipun ramai kakitangan kat sini.” Mak Usu Khatijah berkata lagi.
“ Betul tu. Semalam pun Kinah dah penat mengemas satu rumah jadi, hari ni biar kami saja yang buat kerja. Kamu tu dahlah pengantin baru, mesti penat melayan suami. Elok kami aje yang selesaikan kerja kat dapur ni,” ujar Kak Milah bersahaja. Sakinah memuncungkan bibir. Tidak setuju.
“ Alah, Kinah tengah lapang sekarang. Biar Kinah tolong,” desak Sakinah. Memang tidak betah dirinya tinggal diam. Rasa tidak enak membiarkan saudara-maranya membuat kerja di rumahnya sedangkan dia tuan rumah hanya duduk goyang kaki.
“ Kalau macam tu, Kinah bawak keluar pucuk paku dari dalam peti ais tu. Lepas tu potong. Senang ibu nak masak lemak pucuk paku tengah hari nanti.” Arah Puan Syamila. Sakinah mengangguk setuju dalam senyuman. Seronok sangat diberikan tugas di dapur. Yang lain hanya memandang dalam senyuman yang belum lagi sirna.
RAFIQ merebahkan tubuh di atas katil. Membaringkan badannya dengan menelentang sambil merenung siling. Hangat jiwanya perlu didinginkan. Panas telinganya perlu disejukkan. Jika tidak padahnya lebih teruk. Kata-kata yang didengarnya tadi sungguh berada diluar jangkauannya. Ternyata dia tersilap menilai Sakinah. Uminya juga sudah tersalah meletakkan harapan. Sakinah bukan gadis yang baik. Malah hanya seorang perempuan yang tidak bermaruah.
            “ Awak suami Sakinah, kan? ” Tegur satu suara ketika Rafiq sedang duduk tenang menghadap keindahan pantai di awal dinihari. Rafiq memandang gerangan gadis yang menyapa. Gadis itu menguntum senyuman. Rafiq kemudian berpaling kembali ke pantai yang terhampar luas tanpa senyuman mahupun kata-kata. Malas dia mahu melayan kerenah orang kampung.
“ Kau siapa? ” soal Rafiq jengkel.
“ Aku Azila, kawan Sakinah.” Azila membalas. Bahasa sopannya juga ditukar apabila mendengar cara Rafiq berbahasa. Lagipun malas dia berpura-pura baik. Jenuh mulutnya ingin mengatur ayat nanti.
“ Habis tu, kenapa? Sakinah tak ada kat sini, ” Rafiq menjawab tanpa menoleh.
Azila mencebik dalam hati. Sombong! “ Ya, aku tahu. Saja aku nak bertanya khabar? ”
“ Kalau nak bertanya khabar datanglah ke rumah. Boleh tanya khabar seisi rumah.” Rafiq terus bangkit. Seluar jeans yang terlekat pasir ditepuk perlahan sebelum berlalu pergi.
“ Jangan sombong sangat Encik Rafiq. Isteri baru kau tu bukannya baik sangat.” Azila berkata kuat. Rafiq menghentikan langkah kaki yang diatur. Dia berpaling. Wajah gadis bernama Azila itu direnung tajam.
“ Apa maksud kau? ”
“ Kau tahu tak dia tu sebenarnya gadis paling ligat dalam kampung ni. Ke hulu ke hilir dengan macam-macam jantan. Silap besarlah kau jadikan dia isteri lebih-lebih lagi ibu segera pada anak kau! Perempuan macam dia tak layak langsung. Kalau kau tak percaya, aku boleh bawa kau berjumpa dengan kawan-kawan aku. Kita orang semua satu sekolah.”
“ Kenapa kau beritahu aku semua ni? Apa motif kau? ” Rafiq bertanya. Dia nampak relaks dan bersahaja. Walaupun sebenarnya dalam hati begitu hangat membara.
“ Aku sebenarnya kesian pada kau. Kononnya nak dapatkan seorang isteri yang baik dan ibu yang sempurna untuk anak kau tapi alih-alih dalam kau memilih yang terbaik rupa-rupanya kau dapat sampah.” Kata Azila mengikut rasa hati.
“ Habis tu, kau sebagai kawan kenapa sanggup mendedahkan perangai buruk dia pada aku? Kau nak rosakkan hubungan kami? Atau kau dengki sebab dia dapat berkahwin dengan orang kaya tapi kau tak dapat? Apa alasan kau sebenarnya? ” Bening Rafiq meneleku tepat ke wajah Azila. Kalau boleh memang ingin dipaku mulut yang berkata. Hatinya pedih menadah telinga mendengar momokan Azila.
“ Aku cuma nak peringatkan kau siapa sebenarnya Sakinah. Aku takut kalau kau akan menyesal dikemudian hari nanti. Jadi, lebih baik aku ceritakan hal sebenarnya supaya kau berhati-hati kelak. Untuk pengetahuan kau, aku langsung tak ada rasa iri hati pada Sakinah. Setakat duda anak seorang aku langsung tak laparlah!” hambur Azila sebelum melangkah pergi. Puas hatinya tika itu. Dendamnya terbalas. Senyumannya memekar bak bunga kembang pagi. Padan muka kau, Sakinah!
Rafiq tergelak kecil. Hambar. Fikirannya yang sedia bingung bertambah sasau gara-gara mulut teman Sakinah. Rafiq merasakan segalanya bagaikan memakan dirinya kembali. Satu perjudian diri yang tidak membawa apa-apa makna. Malah pengorbanan yang dilakukan demi ibu tercinta akhirnya sia-sia belaka.
Walau apa pun yang berlaku, Rafiq masih berasa lega dengan surat perjanjian yang berada di tangannya. Apa sekalipun tindakan Sakinah semuanya sudah tersurat dalam isi surat perjanjian tersebut. Rafiq percaya gadis itu tidak akan berani berbuat macam-macam. Jika tidak akibatnya cuma mengundang padah pada diri sendiri.
“ Abang nak sarapan? ” tegur satu suara lunak. Fikiran Rafiq yang melayang kembali ke alam realiti. Apa yang difikirkan tadi semuanya lenyap. Wajah Sakinah pula yang muncul. Gadis itu berjalan ke arahnya setelah menutup pintu kamar.
“ Kenapa kau masuk dalam bilik ni? ” Rafiq bertanya garang. Matanya menuntas tajam ke mata isterinya. Sakinah terkedu. Langkahnya pegun. Perasan takut untuk berhadapan dengan suaminya hadir semula.
“ Er..Kinah nak tanya.. abang nak makan? ” gugup Sakinah memberitahu tujuannya bertandang ke dalam bilik sedangkan hakikatnya dia tidak perlu berbuat demikian kerana bilik itu juga miliknya.
“ Tak payah susah-susah dan tak  perlu nak buat baik. Aku tak harapkan layanan baik daripada kau. Sekarang ni, aku cuma nak kau keluar dari bilik ini. Aku rimas tengok muka kau berdiri kat sini lama-lama. Tolong keluar.” Jerkah Rafiq terus memejamkan mata. Konon ingin merehatkan fikiran.
Sakinah mengangguk dalam keperitan. Tidak mahu berlama-lamaan di situ. Suaminya tidak sudi buat apa lagi dia mahu tersorong-sorong pipi pula!

















9
Puan Syamila mendatangi Encik Yusof yang sedang galak membetulkan jala di atas pangkin di bawah pokok rambutan. Segelas air kopi ditatang bersama.
“ Air, bang.” Puan Syamila melabuhkan punggung di sisi suaminya. Dihulurkan air kopi yang dibawa kepada suaminya. Encik Yusof menyambut. Dihirup perlahan sebelum diberikan semula kepada isterinya.
“ Terima kasih,” ucap Encik Yusof. Puan Syamila tersenyum. Itulah ayat yang tidak pernah lekang dari bibir suaminya sejak mereka berkahwin. Membuatkan dirinya sentiasa dihargai.
“ Macam manalah keadaan Sakinah di sana, bang? Saya risau,” luah Puan Syamila. Perkara itu selalu berlegar-legar di benaknya. Bimbang sungguh mengenangkan anaknya yang baru berkahwin dalam usia yang begitu muda.
“ Hei, hal Sakinah lagi yang awak risaukan? Nak risau apa lagi? Sakinah dah berkahwin tahulah suaminya menjaga dia. Lagipun kawan baik awak tu sekarang dah jadi mak mertua dia. Tahulah dia nak tengok-tengokkan Kinah.” Encik Yusof berkata sambil tangannya ligat bekerja pada jalanya.
Puan Syamila mengeluh lembut. “ Maksud saya, Sakinah tu masih muda. Tahu ke dia nak menguruskan rumah tangga? Nak uruskan suami satu hal, belum lagi dengan anak. Belum apa-apa lagi dah dapat pangkat ibu segera.” Luahnya.
Encik Yusof terus meletakkan jalanya ke tepi. Dia memandang isterinya. “ Habis tu, waktu Ain meminang Sakinah kenapa awak tak menolak saja? Sekarang baru nak cakap yang awak tak mahu bermenantukan lelaki duda,” tuturnya lembut.
 “ Saya bukan tak suka, bang. Saya cuma risaukan Sakinah. Dalam satu masa dia kena belajar menguruskan suami dengan anak serentak. Lepas ni, dia nak sambung belajar pula. Banyak beban yang dia kena tanggung. Saya takut dia tak dapat nak hadapi semua itu.” Puan Syamila mambalas.
“ Janganlah risau, Mila. Awak dah lupa yang Sakinah tu bukan calang-calang anak. Dari kecil kita tengok dia membesar sampai sekarang. Susah senang kita Sakinah banyak bersabar dari abang dan adik-adiknya. Dulu waktu kita suruh tangguhkan pengajian, dia tetap menurut biarpun abang tahu dia kecewa. Tapi rasa kecewa itu langsung tak pernah ditunjukkan pada kita. Sekarang pun abang percaya Sakinah tetap mampu hadapi semua itu.” Pujuk Encik Yusof. Puan Syamila mengangguk perlahan tanda mengiyakan.
“ Saya pun harap begitu, bang.”
“ Assalammualaikum…” seru satu suara di halaman rumah. Encik Yusof dan Puan Syamila melihat Encik Ismail menghampiri mereka.
            “ Waalaikummussalam,” jawab pasangan suami isteri itu serentak.
“ Sihat, Mail? ” Tanya Encik Yusof setelah mereka bersalaman. Puan Syamila sudah meminta diri masuk ke dalam rumah untuk membuat air.
“ Alhamdulillah..aku sihat, macam inilah selalunya. Kau pulak? Sihat? ” Encik Ismail melabuhkan punggung di atas pangkin. Duduk setentangan Encik Yusof.
“ Alhamdulillah, sihat. Kenapa tiba-tiba ke sini? ”
“ Aku dapat tahu kau tak ke laut jadi langsung ke sini. Kenapa? Ada masalah? ”
“ Jala aku yang tak sihat. Terpaksalah aku betulkan sebelum ke laut.” Jawab Encik Yusof.
“ Oh, aku ingatkan dah tak mahu ke laut! Maklumlah, dapat menantu kaya.” Encik Ismail mengusik. Encik Yusof tergelak kecil.
“ Yang kaya menantu, bukan aku.” Balas Encik Yusof bersahaja. Encik Ismail tergelak pula.
“ Untunglah anak kau, Yusof. Anak aku Marisa dah dua tahun bekerja di KL tapi seorang lelaki kaya pun tak dapat ditangkapnya bawa balik.” Encik Ismail bercanda lagi. Encik Yusof menggeleng sambil tesenyum. 
“ Dah jodoh Sakinah. Aku terima sajalah. Kalau tak silap aku Marisa bekerja sebagai jururawat, kan? Tak dapat menantu kaya pun tapi anak kau dah bekerja cari duit untuk kau. Tak lama lagi kau bertambah senang daripada aku.” Kata Encik Yusof merendah diri.
“ Itulah pasalnya. Marisa tu satu-satunya anak aku. Dari kecil dia dah merasa hidup susah, sekurang-kurangnya kalau dia ada suami yang berduit sikit tak adalah hidupnya susah lagi. Tapi kalau dibuatnya jodoh dia dengan orang susah alamatnya bertambah susahlah aku.” Omel Encik Ismail. Encik Yusof  menyedari kedatangan isterinya diam terlebih dahulu.
“ Apa yang susah-susah ni? ” telah Puan Syamila dengan membawa sebuah dulang. Diletakkan secawan kopi di depan Encik Ismail dan sedikit kuih keria untuk juadah minum petang.
“ Mail nak menantu kaya macam kita,” gurau Encik Yusof menjawab persoalan isterinya. Encik Ismail ketawa. Puan Syamila hanya tersenyum.
“ Kalau menantu kaya tapi anak kita tak bahagia tak boleh juga,” tambah Puan Syamila.
“ Betul jugak tu. Dapat menantu kaya tapi anak kita merana lagi susah.” Encik Ismail menyokong kata-kata isteri temannya itu. Dia terlupa pula soal itu.
“ Hah, tahu pun. Kaya, miskin, berduit ke tak semua tu jodoh. Yang penting kita doakan yang terbaik buat kesejahteraan anak-anak kita.” Encik Yusof mengulas lagi. Encik Ismail mengangguk setuju.
“ Tapi harap-harap berduit dan beriman,” Encik Ismail tetap berharap. Puan Syamila dan Encik Yusof tertawa selepas itu. Begitu bersungguh harapan Encik Ismail.







10
“ Raf tak setuju! ” Putus Rafiq. Datin Noraini mengancingkan gigi. Geram.
            “ Raf tak boleh buat begitu. Itu hak dia untuk belajar,” Datin Noraini membidas.
            “ Habis tu, siapa pula nak menjaga Shafiq? Tujuan Raf kahwin dengan dia pun demi kepentingan Shafiq takkan tiba-tiba dia nak lepas tangan macam tu aje. Dulu umi suruh Raf berkahwin dengan dia, Raf ikut dan patuh. Sekarang ni, umi nak suruh Raf hantar dia pergi belajar pulak? ” Rafiq bercakap dalam nada marah. Permintaan uminya yang mewakili Sakinah dirasakan melampau. Dasar budak kampung!
“ Tolong kawal suara kamu, Rafiq. Umi tak pernah didik kamu untuk menyakiti hati orang lain terutamanya isteri kamu. Tolong jaga perasaan Sakinah. Umi tak mahu dia bersedih sekiranya terdengar kata-kata kamu tu,” Datin Noraini memberi amaran. Rafiq berpaling ke arah lain dengan dengusan kecil. Cuba menahan rasa hati yang marah.
“ Itu impian Sakinah sebelum berkahwin dengan Raf. Umi sendiri dah bersetuju untuk tunaikan hasrat dia. Berilah Sakinah peluang untuk sambung pengajiannya. Soal Shafiq janganlah Raf bimbang. Umi boleh tolong jagakan anak kamu tu sementara Sakinah sambung belajar.” Pujuk Datin Noraini. Rafiq menggeleng laju. 
“ Raf tak setuju. Untuk apa umi bersusah payah menjaga Shafiq sedangkan Raf dah ada isteri? Kalau dari dulu Raf tahu perempuan ni banyak kerenah dah lama Raf tolak permintaan umi untuk berkahwin dengan dia. Agaknya orang kampung ni memang ada agenda untuk peralatkan orang macam kita dan umi pula masih tak sedar-sedar yang Sakinah tu sedang memperalatkan umi! ” Lancang sekali bibir Rafiq berkata-kata.
“ Rafiq! ” Tegur Datuk Faiz yang baru turun dari anak tangga.
“ Itu umi kamu, Raf. Jangan biarkan perasaan marah tu menguasai diri.  Kelak akan memakan diri.” Pesan Datuk Faiz yang mula mengambil tempat di ruang tamu. Dilabuhkan duduknya di sisi isteri tercinta.
“ Maaf umi. Raf tak sengaja.” Datin Noraini mengangguk lemah. Anak lelakinya itu memang cukup tegas pendiriannya. Tetapi jika kena dengan caranya, Datin Noraini yakin hati manusia sekeras manapun pasti akan berlembut juga. Insya Allah!
“ Kenapa Raf tak setuju? Sakinah cuma nak sambung pengajian dia, itu saja. Lagipun umi sendiri dah setuju untuk jagakan Shafiq,” sela Datuk Faiz.
“ Atau Raf risau tentang yuran pembiayaan pengajian Sakinah? Kalau pasal tu, Raf jangan risau. Umi sendiri bersedia menanggung segala kos pengajian menantu umi itu,” ujar Datin Noraini lirih.
Demi kepentingan menantu yang dipilih olehnya itu, Datin Noraini sedia berkorban. Terbayang di ruang mata wajah teman baiknya, Syamila. Wajah yang meletakkan sepenuh harapan dan kepercayaan terhadapnya. Hatinya sebak tiba-tiba. Syamila dan Sakinah begitu tulus menerima permintaannya. Masakan pula dia sanggup menghampakan impian kecil itu.
“ Bukan begitu umi. Bagilah Raf sikit masa lagi untuk fikirkan tentang perkara ni. Sekurang-kurangnya Raf nak Shafiq membesar sikit dulu,” kata Rafiq perlahan. Malas mahu bercerita lagi perihal isterinya. Rafiq rimas dengan situasinya itu.
“ Umi tak kisah jika Raf mahu fikirkan dulu soal ini tapi umi berharap sangat jawapan Raf tidak akan menghampakan umi. Jangan kecewakan isteri kamu, Raf.” Kata Datin Noraini lembut. Melenturkan kekerasan hati anaknya.
“ Abah nak ingatkan Raf tentang satu perkara. Sememangnya Raf berkahwin dengan Sakinah atas arahan umi tapi tak bermakna Raf layak untuk memperlakukan Sakinah sesuka hati kamu. Dia juga manusia seperti kita. Yang perlukan kasih sayang dan tempat bergantung.
Jika Raf terus bersikap mengasingkan diri daripada Sakinah, abah percaya Raf bakal kehilangan permata yang sudah berada dalam genggaman. Hargai apa yang Allah tentukan untuk kita kerana sesungguhnya hanya DIA yang mengetahui apa yang terbaik buat kita,” Datuk Faiz berpesan dengan hemah. Berusaha melenturkan sifat perjudis Rafiq terhadap Sakinah, isterinya yang sah.
 Rafiq yang mendengar hanya mengangguk. Sebagai anak dia harus mendengar dan itulah yang sedang dilakukannya. Berubah atau tidak terpulang pada dirinya. Apa yang penting sekarang dia perlu bersemuka dengan Sakinah untuk perbincangan yang seterusnya.

DATIN NORAINI menapak ke dapur dengan kadar segera. Berdebar-debar jantungnya. Kenyataan Kak Milah, pembantu rumahnya meresahkan Datin Noraini. Ternyata dugaannya tidak silap. Sakinah pasti mendengar tengkingan Rafiq yang bagaikan halilintar. Pasti gadis itu bersedih dengan kata-kata Rafiq. Sedangkan dia sendiri terkejut dengan sikap Rafiq pada Sakinah. Terlalu melampau.
            “ Sugul betul wajah Sakinah tadi. Macam baru lepas menangis. Entah apa yang disedihkannya. Nanti datin tanyalah pada dia. Waktu masuk ke dapur elok saja emosinya. Lepas itu, dia kata nak ke ruang depan tetapi alih-alih masuk balik dapur. Yang hairan tu, saya ternampak ada air mata. Bila saya tanya kenapa, dia kata tak ada apa-apa.”
Datin Noraini menuntaskan pandangan pada Sakinah yang berdiri membelakanginya. Berdiri pegun menghadap ke tingkap dapur. Datin Noraini menghampiri. Disentuh lembut bahu menantunya. Sakinah segera menyeka air mata yang masih mengalir walaupun lesu.
“ Kinah..” selanya. Sentuhan di bahu Sakinah semakin kejap. “ Kenapa ni, sayang? Kinah menangis, ya? ”
Pantas Sakinah menggeleng.“ Taklah, umi.” Tidak terkutik tubuhnya. Jika dia berkalih memandang Datin Noraini pasti mertuanya itu perasan bahawa dia sedang menangis.
Datin Noraini menarik tubuh Sakinah supaya menghadapnya. Ditenung mata menantunya yang merah. Jari-jemari Datin Noraini mengesat kesan air mata itu. Kemudian dikucup pipi menantunya. Syahdu hati Sakinah.
“ Maafkan umi, kerana umi telah meletakkan Kinah dalam situasi yang tegang ini. Umi tak ada pilihan lain.” Sebak suara Datin Noraini berbicara.
Sakinah menggeleng.“ Bukan salah umi.”
“ Umi memang pentingkan diri. Demi melihat Rafiq bahagia dan Shafiq mempunyai seorang ibu, umi sanggup meletakkan Kinah dalam situasi ini. Sanggup mengorbankan kebahagiaan Kinah. Umi terasa sangat kejam kerana memperlakukan Kinah begini.” Datin Noraini berterusan menyalahkan diri. Sakinah pilu mendengarnya.
“ Umi tahu Kinah bersedih dengan kata-kata Rafiq tapi sungguh umi yakin semua kata-kata itu bukannya lahir dari perasaannya yang sebenar. Ungkapan itu hanya untuk melampiaskan rasa marah yang terpendam pada bekas isterinya, Suraya. Rafiq sengaja menyakiti hati Sakinah untuk memuaskan perasaannya. Tapi percayalah dia sebenarnya tidak berniat begitu. Hati Rafiq telah diselubungi dengan perasaan benci dan kecewa yang amat sangat.” Datin Noraini berjeda. Terus memandang raut manis Sakinah.
“ Jadi Kinah perlu bersabar, sayang. Memang tak mudah untuk melunturkan kebencian seseorang tetapi kalau Kinah tetap bersabar dan tekun menghadapi Rafiq insya Allah umi pasti kebencian di hati Rafiq akan menghilang jua. Tolong tabahkan hati Kinah demi umi dan Shafiq, umi hanya mengharapkan Kinah seorang untuk merawat kelukaan Rafiq. Tolonglah, sayang.” Pohon mertuanya sayu.
“ Kinah takut, umi. Kinah takut Kinah tak mampu memberi kebahagiaan pada anak umi. Dia terlalu membenci kehadiran Kinah dalam hidupnya. Sesaat pun diri Kinah tidak boleh diterimanya. Kinah takut Kinah tak boleh menunaikan hasrat umi itu.” Akui Sakinah sejujurnya. Biarlah dia meluahkan perkara sebenar yang terpendam agar Datin Noraini tidak terlalu kecewa jika dia bakal menempuh kegagalan suatu hari nanti.
            “ Syuhh, jangan fikir yang bukan-bukan.” Ditekan bibir Sakinah perlahan. Datin Noraini mengukir senyuman kecil.
            “ Kinah tak perlu rasa takut. Hadapilah segalanya dengan berani. Selagi Kinah tak salah jangan sesekali merasa takut. Menawan hati seorang suami perlukan keberanian. Kalau Kinah berani menunjukkan isi hati Kinah yang sebenar pada Rafiq, tak mustahil lama-kelamaan Rafiq akan dapat melihat juga kebaikkan yang ada pada Kinah. Dari situlah hati Rafiq perlahan-lahan akan terbuka untuk menerima Kinah. Hanya masa dan kesabaran yang Kinah perlukan untuk mencapai hatinya.” Tutur mertuanya memberi galakan semangat. Kata-kata yang begitu bererti untuk disimpannya dalam sanubari sebagai penawar kelukaan hatinya kelak.          
“ Umi boleh bantu Kinah? ”
Segera Datin Noraini mengangguk. “ Insya Allah selagi terdaya dan berkudrat, umi akan bantu.”
“ Terima kasih, umi.” Ucap Sakinah luhur. Datin Noraini lantas mencium ubun-ubun Sakinah.

SELEPAS makan malam, Rafiq dan Sakinah meminta diri untuk pulang. Sakinah melabuhkan punggung ke dalam kereta setelah bersalaman dengan mentuanya. Rafiq terus memecut laju kereta Honda Accord miliknya ke jalan raya. Sakinah merangkul Shafiq dengan selesa agar tidur Shafiq tidak terganggu. Suasana malam yang dingin itu diisi dengan bunyi muzik lembut dari corong radio. Sakinah dan Rafiq terus mendiamkan diri tanpa sebarang bicara.
“ Betul kau nak sambung belajar? ” Pertanyaan Rafiq menggamit Sakinah memandang sekilas pada suaminya.
Sesungguhnya, Rafiq tidak mengetahui jauh dilubuk hati, terlalu rencam dan duka naluri kewanitaannya. Cakaplah apa saja keburukan yang ada padanya, Sakinah tegar mendengarnya. Tetapi saat dirinya disingkap dan dicerca di hadapan keluarga mertua, sungguh Sakinah berasa begitu terhina. Rafiq benar-benar membencinya.  
            “ Aku cakap dengan kau sekarang ni. Kenapa tak jawab? ” Soal Rafiq geram. Sakinah membuatnya seperti tunggul kayu. Seolah-olah dirinya pula yang terhegeh-hegeh untuk berbual dengan gadis itu.
            “ Keputusan di tangan abang. Kinah tak berhak untuk meminta,” perlahan suaranya berkata. Rafiq menjeling tingkah Sakinah dari lewat ekor matanya.
            “ Aku nak tahu jawapan yang tepat bukannya jawapan yang tak pasti. Sekali lagi aku tanya dan kalau kau tak bagi jawapan yang khusus, aku akan diamkan hal ini buat selamanya. Aku akan anggap kau dah tak berminat nak belajar lagi.” Gertak suaminya. Sakinah kecut mendengarnya. Selama-lamanya?
“ Sebenarnya kau masih nak sambung belajar atau tak? ”
Sakinah mengangguk segera. “ Kinah mahu. Er..itupun kalau abang benarkan.”
“ Aku dah fikir masak-masak. Jawapan aku.. tak boleh! ” Putus Rafiq.
 Sakinah terpanar mendengar jawapan suaminya. Ternyata Rafiq cuma mahu memain-mainkan perasaannya.  Lelaki itu tidak bersungguh-sungguh. Sakinah benci dengan semua permainan suaminya. Permainan perasaan yang suka mencederakan hati dan jiwanya. Air matanya menitik deras seiring irama hati yang berlagu pilu. Ya Allah, sakitnya ujian ini! Rintihnya.
“ Tak boleh buat masa ni. Aku tak mahu kehidupan Shafiq terganggu. Kau sepatutnya jalankan tanggungjawab sebagai ibu bukannya nak merambu sana sini. Buat masa ini aku nak kau jaga dia dulu. Bila Shafiq dah membesar sikit kau pergilah sambung belajar, aku tak kisah. Asalkan kau ingat dengan semua perjanjian kita.” Sambung Rafiq pada ayat yang memang sengaja digantungnya. Dia mahu menonton reaksi Sakinah. Ternyata gadis itu hampir menangis kerana penolakannya. Aku tak sekejam itu, Sakinah!
Wajah mendung Sakinah terus sirna. Riak ceria dan gembira menghias wajahnya yang manis dan ayu. Senyuman mekar tersungging di hujung bibir. Perasaannya berbunga bahagia. Tidak dijangka rupa-rupanya suaminya yang galak dan garang itu masih mampu membuat lawak.
Hampir saja ingin diluku-luku kepala suaminya seperti dilakukan pada teman-teman di kampung kerana mempermainkannya tetapi ditahan saja keinginan itu. Sakinah memandang tepat pada Shafiq lalu dilepaskan beberapa kucupan bahagia ke wajah mulus bayi itu. Menunjukkan rasa bahagia yang dialaminya tika itu.
Rafiq perasan akan perubahan emosi isterinya. Dia tahu Sakinah sudah mula gembira. Rafiq berasa jengkel tiba-tiba. Dia geram kerana Sakinah sanggup menggunakan umi untuk mencapai setiap impiannya. Gadis itu terlalu licik. Perwatakannya dapat mengaburi semua mata ahli keluarganya tetapi tidak dirinya. Rafiq ingin lihat sejauh mana Sakinah mampu memperalatkan umi untuk tujuan kepentingannya.
“ Terima kasih, bang. Kinah ingatkan abang tak benarkan. Kinah tak sangka…”
“ Jangan nak sangka yang bukan-bukan. Aku buat keputusan ni bukan atas sebab aku sayang atau cintakan kau. Aku buat semua ni untuk umi. Biar umi puas hati tengok menantu kesayangan dia ni belajar tinggi-tinggi sampai pandai. Makin lama makin pandai. Lepas tu, lagi bijak gunakan umi untuk kepentingan diri.” Jerkah suaminya sinis. Dalaman Sakinah tersentak. Omongan Rafiq ada makna disebaliknya.
“ Apa maksud, abang? Kinah tak faham.” Getusnya perlahan.
“ Kau tak faham? ” Rafiq tergelak kecil pada isterinya. Memang kau penuh kepura-puraan Sakinah!
“ Jangan berpura-pura Sakinah. Dengan umi kau bolehlah berlagak baik tetapi dengan aku, kirim salam banyak-banyak. Aku dah muak dengan kerenah perempuan macam kau. Nampak saja suci tapi dalaman pasang niat keji. Sanggup kau gunakan umi untuk capai impian bodoh kau tu! ” Rafiq berkata keras.
Sakinah menggeleng laju. Bukan itu niatnya.“ Tak abang. Kinah takkan buat begitu pada umi,” bela Sakinah terhadap dirinya.
“ Diam! ” tempik Rafiq. Sakinah terkesima.
“ Kau ingat aku akan percayakan semua kata-kata kau? Jangan nak bermimpi. Sampai bila-bila pun aku takkan percayakan perempuan licik macam kau! ” Sembur suaminya. Sakinah mengetap bibir bila perasaan sebaknya bertandang. Sungguh dia penat menjadi seorang isteri kepada manusia yang bernama Amar Rafiq.
“ Kinah tahu, sampai bila-bila pun abang takkan menerima Kinah.” Ujar gadis itu dihujung bibir. Suara yang terbit hanya seiring dengan hembusan nafas. Langsung tidak kesampaian di telinga Rafiq. Hanya Sakinah saja yang mendengarnya. Kelukaan dan kepedihan semakin menggunung di jiwa. Peritnya Ya Allah!

bersambung di bab 11. . .

Wordless Wednesday #15 - ;')

salam setia ;



i miss you ^.^

SPM ! Jangan Biarkan Perasaan Takut Menguasai.

salam setia ;

wah wahh. adik - adik ! bersemangat pulun SPM ea ! yela. exam yang terakhir dalam alam persekolahan kann. SPM ni jugak lha penentu nak kemana lepas ni. kalau baik, baik lha. kalau tak, tak lha. namun, semuanya bergantung pada rezeki yang Allah dah takdirkan. kita sebagai hambaNya, usaha ! kemudian, doa dan  tawakal. jangan lupa doa untuk kawan - kawan jugak ;) sesungguhnya, apa yang Allah berikan, itu lha yang terbaik. percaya lhaa !

pape pun, buat betul - betul. yang mane bole skor tu, jangan lepaskan. esspecially kalau macam BM, rugi tak A+. malu dengan bangsa lain. Pendidikan Islam, malu kalau tak skor. subjek agama tu ! dan lain - lain. oke dear ?

sumber gambar : google

" من جد وجد ومن زرع حصد "

p/s : acehh. bajet SPM dulu straight A lha kunun -_-"

Memahami Itu Hati.

salam setia ;

a n g g u k !

kat sekolah, kelas, bila cikgu mengajar, bila cikgu tanya, kita pun angguk. isyarat sebagai tanda, ' faham '. even, sebenarnya tak faham satu hapak pun.

tapi, bila kita memahami seseorang, adakah kita memberi ' angguk ' sebagai tanda sedang memahami ?

sebab tu aku cakap, memahami itu, hati. jika kita memahami seseorang, kita tahu ape yang perlu dilakukan kerana kita mengikut gerak hati disamping akal untuk berfikir. begitu jugak dalam kelas. kalau kita faham, hati mesti membuak - buak nak sambung belajar sesuatu tu. sekadar angguk, bukan bermaksud sangat pun. ye dakk ?

yela ! kalau tersengguk pun, angguk jugak. padahal ??

Novel : Kontrak Janji Setia Antara Kita | Episod : 4

salam setia ;

eh eh. hari ni hari khamis kann ? haa. hari novel kann ? hehe. engat fya lupe ke hahh ? mane mungkin melupakan sambungan novel banyak peminat ni kann. hihi. oke ! jom sambung ! dan jangan lupa like ! hehe.

ape ? terlepass ? ouh ! bole di atasi keyh !

sini - 12, dan 3. oke ! da da ! sambung jomm !


6
Sekali lafaz namanya terpateri menjadi milik orang lain. Fikirannya tiba-tiba bercelaru. Terfikir-fikir nasib yang bakal ditempuhi. Dia bakal menempuh sebuah kehidupan baru. Malah kampung halaman ini juga bakal ditinggalkan. Perasaan cemas, takut dan risau membelah jiwa. Sakinah mulai ragu dengan keputusan yang diambil. Sedangkan ijab dan kabul telah terungkap.
Sebelum ini dia tidak terlalu berfikir soal itu. Sakinah hanya menumpukan perhatiannya pada pengajian yang bakal disambung. Perkara lain ditolak ke tepi. Rasa teruja untuk menyambung pengajian benar-benar menggembirakannya.
Oleh itu, tidak langsung benaknya teringat akan masalah lain yang bakal berkunjung. Tadi sewaktu tok kadi meminta tandatangannya, Sakinah berasa satu perasaan aneh berkunjung. Perasaan lebih kepada ragu-ragu. Macam kena paksa saja ketika dia menurunkan tandatangan. Itupun setelah Siti berdehem padanya.         
“ Pengantin lelaki dah nak masuk,” Kak Tijah berbisik. Sakinah seperti tersedar dari lamunan. Dia terasa semakin aneh dan pelik. Aku ni kenapa?
“ Beri laluan pengantin lelaki nak masuk.” Arah satu suara dari luar pintu. Tetamu-tetamu yang berada di ambang pintu berkalih tempat duduk. Sakinah berdebar-debar.
Rafiq menghampiri pengantin perempuan yang duduk bersimpuh di atas katil. Wajah isteri barunya tidak dapat dilihat dengan jelas kerana gadis itu tertunduk. Mungkin malu. Entah cantik atau hodoh Rafiq kurang pasti. Selalu juga umi menyuruh dia melihat gambar Sakinah tapi Rafiq malas. Biarpun gadis itu hodoh atau tidak dia perlu berkahwin juga. Demi umi dan Shafiq, Rafiq mahu semuanya segera selesai.
Disarung sebentuk cincin ke jari manis isterinya. Spontan Sakinah tunduk mencium tangan suaminya. Rafiq menolak dagu si isteri dengan tangan kanannya. Mengangkat wajah itu. Sakinah terdorong. Wajah mereka saling bertemu. Mata mereka saling menyapa. Rafiq terus melekapkan sebuah kucupan ke dahi isterinya. Kerlipan cahaya putih daripada kamera-kamera turut bergemerlapan merakamkan saat indah itu.
“ Tahniah, Sakinah.” Ucap teman-temannya. Tersenyum manis Sakinah mendengar ucapan ikhlas dari rakan-rakan seusianya. Dia berterima kasih kepada semua yang datang menemaninya di waktu itu. Rafiq yang berada di sisi hanya diam mengukir senyuman kecil.
“ Tahniah, sayang.” Puan Syamila mencium pipi anaknya. Dikuti umi Rafiq serta kakak dan adik perempuan Rafiq. Sakinah agak segan pada mulanya apabila bertemu empat mata dengan ahli keluarga suaminya. Namun penerimaan baik daripada Mardina dan Marina benar-benar membuatkan Sakinah lega.
“ Terima kasih kerana sudi menerima nak umi. Insya Allah, umi percaya Kinah mampu membahagiakan anak umi. Dia anak yang baik dan mendengar kata. Hanya dialah seorang saja anak lelaki yang umi ada. Jagalah Rafiq serta Shafiq dan sayangilah mereka dengan sesungguhnya. Umi harap Kinah dapat menunaikan kebahagiaan Rafiq dan Shafiq yang telah tertangguh. Jangan hampakan harapan umi. Tahniah, sayang.” Datin Noraini berkata ketika mereka tinggal berdua.
Penuh emosi Datin Noraini mengungkap kata. Sehingga menerbitkan air mata. Sakinah terharu. Kucupan Datin Noraini yang hinggap di keningnya begitu lembut dan tenang.
“ Jadi isteri yang terbaik buat Rafiq tau? Kak long percaya pada umi bahawa Sakinah mampu menjadi ibu terbaik untuk Shafiq dan isteri yang baik untuk Rafiq. Jangan sesekali kecewakan kami. Tahniah,” pesan Mardina dalam ucapannya.
Sakinah hanya mampu mengangguk dalam senyuman sambil berkata, “ Insya Allah, Kinah akan cuba.”
“ Hai, saya Marina! Adik bongsu Rafiq. Kinah boleh panggil Rina aje. Senang. Tak payah nak panggil ‘Kak’ Rina walaupun Kinah muda lagi daripada Rina. Actually seganlah ada kakak ipar yang muda lagi daripada Rina tapi tak kisahlah, janji umi gembira.Yang penting Kinah mesti jadi isteri yang sangat-sangat baik buat abang supaya dia akan bahagia kali ni. Kami percaya dengan pilihan umi kali ini. Jangan kecewakan kami tau! ” ujar Marina panjang lebar.
Oleh kerana, terlalu kasihan dan menyayangi abangnya itu, Marina sanggup memohon dan merayu agar Sakinah tidak menghampakan hidup Rafiq buat kali kedua.
Lagi-lagi Sakinah hanya mengangguk dengan doa, harapan dan impian yang diungkapkan padanya. Walaupun ada kemusykilan yang bertaut di jiwa, Sakinah hanya mendiamkan diri. Namun benaknya masih terfikir-fikirkan tentang pengharapan yang disandarkan di atas bahunya. Masih terngiang-ngiang di telinga kata-kata daripada pihak keluarga suaminya.

AZILA mencebik dalam hati. Komen-komen yang didengar dari para tetamu termasuklah kedua-dua orang tuanya, membengkakkan seluruh organ dalamannya. Dekat di dasar hati, Azila langsung tidak bersetuju. Malah dia paling benci mendengar ayat ‘ secocok sangat mereka berdua. Sama cantik sama padan’. Biarpun seribu orang berkata begitu, Azila tetap dengan pendiriannya. ‘ Sama buruk sama hodoh. Sama-sama malang’.
“ Cantik betul Sakinah. Sesuai sangat dengan laki dia.” Mak Kiah tersengih sambil tersenyum melihat Sakinah dan Rafiq dalam acara makan beradab.
“ Tapi itulah sayang sebab lakinya duda. Kalau tak, memang sesuai betul dengan Sakinah.” Mak Timah pula mengeluarkan butir bicara.
“ Tak apalah, dah jodoh. Lagipun duda bukan sebarang duda. Itu duda berisi. Duit banyak tu. Anak orang kaya.” Mak Lah, ibu Azila pula membuka mulut.
“ Berisi anak jugak,” Azila berkata perlahan. Mak Lah memandang tajam anak daranya. Amaran yang berbunyi jangan suka menyampuk cakap orang tua!
“ Betul tu. Dari dapat teruna tak berduit, aku lagi sanggup kahwinkan anak aku dengan duda berduit. Sekurang-kurangnya terjamin hidup anak aku.” Tutur Mak  Timah pula.
“ Itu kalau duda muda. Buatnya duda yang sama baya dengan umur kita tak ke buang tabiat. Esok-esok dipanggilnya kita mak, tak lalu aku nak mendengarnya. Mahu termuntah aku. Gamaknya hari tu juga aku suruh anak aku mintak cerai.” Gurau Mak Kiah. Mak Lah dan Mak Timah ketawa kecil.
 Azila mencebik geram. Perbualan di kalangan orang tua itu betul-betul menghimpit fikirannya. Ditambah pula dengan rasa sakit hatinya yang dibawa dari semalam sehingga ke hari ini. Otaknya masih teringat sindiran tajam Sakinah dan teman-temannya. Memang malu besar dia waktu itu. Ingin dibalas tapi takut pula nanti kecoh satu rumah pengantin dikerjakannya. Azila hanya bersabar. Dia pasti akan membalasnya  satu hari nanti. Tapi macam mana? 








7
Sakinah masuk ke dalam kamar beradunya. Tudung yang meliputi kepalanya ditanggal. Tangan runcing itu mengurut lembut dari bahu sehingga ke pangkal leher. Seluruh urat sendinya dikecam penat. Mulai petang tadi sampai ke malam mereka sekeluarga serta sanak saudara yang masih belum pulang mengemas satu rumah. Dari halaman rumah sehingga ke dapur. Walaupun ditegah oleh ahli keluarga yang lain , Sakinah tetap berdegil ingin menolong. Panas juga telinganya mendengar usikan-usikan yang membuatkan hatinya tidak keruan.
            Sakinah menghampiri meja solek. Sepit rambut ditanggalkan. Rambutnya yang panjang mengurai ke rusuk dilurut perlahan . Kemudian dia bergerak ke almari pakaian pula. Tuala dan pakaian tidurnya dibawa ke bilik air. Kali ini Sakinah bertindak penuh berhati-hati. Kelak selepas ini dia perlu membawa pakaian sekali jika mahu mandi. Tidak mahu perilakunya sebelum berkahwin terbawa-bawa selepas berkahwin. Malu besar jika dia terlupa. Walaupun hakikatnya segala-galanya telah halal di antara kedua-duanya. 
Lima minit selepas itu Rafiq masuk ke dalam bilik pengantin. Langkahnya diatur kepada bagasi yang berisi pakaiannya. Dia mahu mandi membersihkan badan. Rafiq kaget  apabila melihat semua pakaiannya tiada dalam bagasi tersebut. Juraian air dari kamar mandi menyedarkannya. Mungkin Sakinah sudah mengemas pakaiannya ke dalam almari. 
“ Dokumen,” Rafiq teringatkan sesuatu. Cepat saja kakinya menapak ke almari pakaian. Kemudian dibukanya almari yang mempunyai dua pintu itu. Dia tercari-cari dokumen yang dimaksudkan di bahagian pakaiannya yang telah disusun rapi. Malah bahagian pakaian Sakinah juga turut diselongkar. Tetapi tidak ditemuinya.
Rafiq beralih pula ke meja solek. Laci meja dibuka. Kini terpampang sebuah sampul coklat yang bersaiz F4 di dalamnya. Masih belum dibuka. Rafiq mengucapkan rasa syukur dalam hati. Diambil keluar sampul surat itu. Sebelum sempat ditutup laci meja itu Rafiq terlihat sekeping sampul surat kecil di dalamnya. Tergerak hatinya untuk mencapai. Mungkin kad ucapan tahniah dari teman isterinya.
‘ Sayangku~ Sakinah’
Rafiq terus saja menuntaskan pandangan tajam ke bilik air yang masih kedengaran deraian air. Wajahnya sinis ketika membaca tulisan di atas sampul itu. Tidak menyangka gadis pilihan uminya itu telah mempunyai kekasih hati.
Nampaknya kali ini umi tersalah dalam membuat perhitungan. Bayangan wajah Suraya yang curang kembali menerjah ingatan. Barangkali Sakinah juga berpeluang mengikut jejak Suraya. Rafiq berang. Marahnya tiba-tiba memuncak. Dia memang benci pada perempuan yang curang.
Walaupun tanpa izin pemiliknya, Rafiq terus membuka sampul surat yang belum dibuka itu. Dia mahu membaca surat cinta gadis itu. Sememangnya Rafiq ingin Sakinah mengetahui bahawa dia sendiri telah membaca surat cinta isterinya itu. Seterusnya bolehlah dilaksanakan strateginya tanpa ragu-ragu. Jauh di sudut hati, Rafiq mahu mengajar Sakinah erti sebuah kesetiaan.

Salam sayang buat Sakinah yang kucintai…
Aku tahu kau bakal menyusuri sebuah kehidupan yang baru..bersama seorang lelaki yang selain dariku. Tapi sayang..aku tertanya-tanya kenapa kau sanggup lukakan hati aku begini? Aku langsung tak faham! Bila aku kata aku sayangkan kau bermakna aku memang sayangkan kau.. tapi kenapa kau bertindak memilih lelaki lain? Aku betul-betul terluka bila mendengar berita perkahwinan kau..dengan seorang duda?  Ada anak satu pulak tu!
Rupa-rupanya harta yang kau pilih..Tapi bagaimana dengan impian aku untuk mengecapi kebahagiaan hidup ini dengan kau? Aku tahu aku hanya insan biasa yang belum tentu mampu membahagiakan kau..tapi tak sepatutnya kau bertindak memilih lelaki lain sebagai suami! Aku cuma perlukan waktu untuk membuktikan diri ini mampu berjaya...tapi kenapa aku tak diberi kesempatan itu? Aku terlalu kecewa dengan kau, Sakinah…
                                                                                                        Salam Sayang,
                                                                                                        Zulfi Hakimi
           
            Rafiq mencampakkan surat yang dibaca beserta sampul yang dipegang ke meja solek.  Dia melabuhkan punggung ke birai katil. Sakinah keluar dari bilik air. Pandangan mereka berdua bertamu. Sakinah kecut melihat tatapan mata suaminya. Sangat tajam dan menggerunkan. Sakinah yang berbaju t-shirt putih dan berkain batik menghampiri Rafiq. Dalam takut-takut digagahi diri untuk melangkah.
“ Abang nak mandi? ” Tanya Sakinah lembut.
“ Aku memang nak mandi tapi pakaian aku tak ada dalam beg.” Tutur Rafiq perlahan. Sakinah yang mendengar pula terasa kasar di telinga. Berdebar-debar hatinya tatkala lelaki itu membahasakan diri dengan ‘aku’. 
            “ Er..Kinah dah pindahkan pakaian abang ke dalam almari. Maaf, Kinah buat tanpa kebenaran abang.” Sakinah tertunduk kesal. Suaranya jelas terketar-ketar.
“ Lain kali jangan buat sesuatu perkara tanpa kebenaran aku.” Rafiq berjeda.
“ Lagi satu aku memang tak suka orang sentuh barang aku tanpa kebenaran.” Ujarnya tenang.
“ Kinah janji takkan buat lagi. Maafkan, Kinah.” Lembut bicara Sakinah memohon kemaafan. Rafiq tidak menunjukkan sebarang reaksi. Sebaliknya dia bangun lalu berdiri sambil menyandar ke meja solek.
“ Duduk,” suruh suaminya. Sakinah duduk di birai katil. Tuala yang membungkus rambutnya dilurut perlahan. Rafiq memandang sekilas perbuatan itu sebelum menatap semula pada sampul yang dipegang. Dibuka lilitan benang pada sampul tersebut.
“ Memandangkan kau dan aku dah berkahwin, aku ada satu perkara penting untuk kita bincangkan.” Rafiq membuka sebuah dokumen. Sakinah bungkam dalam diam.
“ Ambil ni,” Rafiq menyerahkan dokumen itu kepada Sakinah.
“ Apa ni? ” Gadis itu bertanya. Hairan dengan pemberian suaminya.
“ Baca dan kemudian kau perlu tandatangan surat perjanjian itu.” Arah Rafiq.
Sakinah terkejut. “ Surat perjanjian? Tapi untuk apa? ”
“ Untuk jaminan masa depan. Bacalah tapi kalau kau tak nak baca pun tak apa. Aku cuma perlukan tandatangan kau,” bicara suaminya lagi.
Sakinah akhirnya membaca juga isi kandungan dokumen itu. Dari ayat pertama surat perjanjian itu hatinya telah rawan untuk meneruskan bacaan. Namun, bacaannya tetap diteruskan sehingga ke ayat yang terakhir. Jika diikutkan perasaan, Sakinah memang ingin menangis tetapi dia cuba bertahan. Lelaki seperti Rafiq tidak mungkin mengasihaninya.
“ Kenapa abang lakukan semua ini? ” hiba sekali pertanyaan itu.
“ Kau nak tahu apa sebabnya? Baik, salah satu sebabnya ini,” Rafiq mengambil surat cinta yang terdampar di atas meja solek itu. Dihulurkan pada isteri yang baru dinikahinya itu. Sakinah menyambutnya. Dia membaca surat itu.
“ Aku minta maaf sebab membaca surat cinta kau tanpa kebenaran,” Rafiq berkata sinis. Sakinah pantas menggelengkan kepala.
“ Abang dah salah faham. Kinah sebenarnya..”
“ Tak payah nak terangkan. Semuanya dah jelas. Aku nak kau sign sekarang surat itu.” Pintas Rafiq tanpa menghiraukan kata-kata isterinya.
“ Tapi Kinah bukan seperti yang abang sangkakan. Kinah..”
“ Kau jangan nak jadi perempuan jalang. Aku tak kan tertipu dengan helah kau. Cukuplah dulu aku dah pernah diperbodohkan dengan seorang perempuan. Sekarang tak mungkin lagi. Aku akan lebih berhati-hati menghadapi perempuan.”
Sakinah terkesima. Tersentak dengan bicara kasar suaminya. Belum pernah Sakinah mendengar bahasa sekasar itu. Perempuan jalang?
“ Abang tolonglah dengar penjelasan Kinah..” rayu Sakinah. Rafiq menghela nafas keras. Sebatang pen dihulurkan pada isterinya.
“ Abang..”
“ Ambil pen ini dulu dan kemudian sign. Selepas itu, baru aku akan mendengar penjelasan kau.” Tutur Rafiq. Dalam keterpaksaan Sakinah mengambil pen yang diberi. Surat perjanjian itu ditenung lama sebelum teragak-agak menurunkan tandatangan. Dokumen itu diserahkan pada Rafiq semula.
“ Surat perjanjian ini aku dah sertakan dengan surat peguam. Jadi surat perjanjian ini sah dari segi undang-undang. Selagi kau jadi isteri aku, setiap isi surat itu kau perlu ikut. Aku tak akan teragak-agak untuk mendakwa kau di mahkhamah jika ada sebarang tindak-tanduk kau yang bertentangan dengan isi surat itu.” Itulah kata-kata terakhir Rafiq sebelum berlalu keluar dari kamar pengantin.
Sakinah terpana. Langsung tidak menduga suaminya terus pergi tanpa mendengar sebarang penjelasannya. Memang dari petang tadi Sakinah sedar akan kewujudan surat itu di dalam laci. Dia tergerak hati untuk membuangnya. Tetapi mengenangkan teman-temannya ingin membaca surat itu Sakinah membatalkan niatnya. Ternyata natijah sekeping surat cinta yang tidak bernilai telah merosakkan perhubungan yang baru dibina. Sehingga menimbulkan kecurigaan di hati sang suami.
Mutiara jernih yang ditahan berderai juga akhirnya. Sakinah merintih hiba. Tindakan Rafiq telah  memilukannya. Beginikah berakhirnya malam pertama miliknya?

MALAM pertama yang didambakan oleh setiap pasangan pengantin baru sama sekali tidak termeterai di antara mereka. Perhubungan dingin di antara kedua-duanya berlanjutan. Malam itu Sakinah tidur di atas katil seorang diri tanpa ditemani. Rafiq pula lebih rela memilih tidur di atas lantai bilik dengan beralaskan gebar daripada sekatil dengan isterinya. Dan tiada siapa dapat menjangka malam yang sepi dan damai terus merangkak mengiringi deraian air mata seorang gadis yang masih perawan.
            Sakinah menyeka air mata yang sesekali meleleh ke pipi. Setiap kali fikirannya berpusar pada isi kandungan surat perjanjian yang ditandatanganinya, mudah saja mutiara jernih itu mengalir lesu. Sakinah tidak menyangka semua itu berlaku dalam kehidupannya yang realiti.
1)      Puan Sakinah binti Mohd Yusof bertanggungjawab penuh dengan mengambil segala peranan sebagai ibu kepada Amar Shafiq bin Amar Rafiq selagi ikatan perkahwinan di antara Encik Amar Rafiq dan Puan Sakinah masih berlangsung.
2)       Jika didapati sebarang kecederaan sama ada dari segi mental mahupun fizikal pada Amar Shafiq semasa di bawah penjagaan Puan Sakinah binti Mohd Yusof maka Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz berhak mengambil tindakan ke atas Puan Sakinah binti Mohd Yusof seperti mendakwanya di mahkamah atas kesalahan di bawah akta penderaan kanak-kanak.
3)      Tempoh perkahwinan antara Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz bersama Puan Sakinah binti Mohd Yusof akan terus berkekalan kecuali jika Puan Sakinah berlaku curang dalam perkahwinan mereka.
4)       Jika didapati kecurangan berlaku dari pihak Puan Sakinah binti Mohd Yusof maka Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz berhak menjatuhkan talak ke atas Puan Sakinah. Sehubungan itu, selepas penceraian tersebut berlaku Puan Sakinah tidak dibenarkan sama sekali menuntut sebarang harta dari Encik Amar Rafiq.
5)      Puan Sakinah binti Mohd Yusof boleh meminta talak dari Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz tetapi Puan Sakinah tidak dibenarkan untuk menuntut apa-apa harta dari Encik Amar Rafiq kecuali di atas kerelaan Encik Amar Rafiq sendiri selepas penceraian berlaku.
6)      Perjanjian ini berlaku di antara Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz dan Puan Sakinah binti Mohd Yusof sepanjang tempoh perkahwinan mereka kecuali Encik Amar Rafiq bertindak membatalkan perjanjian ini.
7)      Perjanjian ini adalah sulit di antara Puan Sakinah binti Mohd Yusof dan Encik Amar Rafiq bin Datuk Faiz. Selain dari mereka berdua serta peguam yang bertanggunjawab, pihak lain tidak berhak mengetahui isi-isi perjanjian yang termeterai sama ada dari pihak Puan Sakinah mahupun dari pihak Encik Amar Rafiq.
           
            Pedihnya hati! Sakinah mengesat lagi titisan air mata yang masih menuruni lekuk pipinya. Bila dikenangkan kembali baris-baris ayat pada surat perjanjian itu, Sakinah akan sebak. Mutiara jernihnya pasti merembes keluar.
            Entah mengapa dia perlu melalui episod getir itu. Terperangkap dalam ikatan perkahwinan yang disangka merupakan gerbang kebahagiaan yang dinanti namun sebaliknya yang terjadi. Hakikatnya, hati Sakinah semakin sendu mengenangkan prasangka Rafiq pada dirinya. Sedangkan jiwa dan hati sucinya belum pernah dinodai oleh mana-mana jejaka termasuklah Zulfi, jejaka yang masih mengejar dirinya biarpun sering kali kasihnya  itu ditolak oleh Sakinah.

bersambung di bab 8. . .


fan page : SINI

ShareThis