| AHLAN WASAHLAN WA MARHABAN BIK ! Sangat Setia of Fya Pelangi | +Follow | Dashboard |
HOME TUTORIAL & FREEBIES NOVEL ORDER


BREAKING NEWS !

Novel : Kontrak Janji Setia Antara Kita | Episod : 5

salam setia ;

sennggal ! silap hari. ku sangkakan hari ini hari rabu, rupanya, khamis ! bhaha. argh ! lantak pi lha ! yang penting, hari ni hari novel kann ? kann ? oke ! jomm sambung !
tekan SINI untuk episod LEPAS.

* minggu ni, free 1 bab. maka, akan menjadi 3 bab kerana permintaan yang sangat menggalakkan. terima kasih kerana sudi memberi sokongan ^.^

8
Sakinah melipat marhana setelah mengerjakan solat subuh. Pandangannya meliar ke seluruh ruang kamar termasuk tempat peraduan suaminya malam semalam tetapi kelibat Rafiq langsung tidak kelihatan. Mungkin ada di luar, sangkanya.
            Sakinah mengemas katil dan tempat tidur suaminya dengan cermat. Langsung tidak berniat untuk menyambung tidurnya kembali. Dia mahu menolong di dapur disamping menyediakan sarapan untuk saudara-mara yang masih belum pulang.
Seusai mengemas bilik barulah Sakinah menyusul ke dapur. Dia menyarung tudung kerana masih ada lagi sanak-saudara yang bukan muhrimnya berada di situ.  Kelihatan senyuman nakal bertamu di bibir saudara-maranya apabila melihat keberadaannya di dapur. Sakinah tersenyum membalas sekadar yang mampu.
“ Awalnya pengantin bangun…” usik Kak Milah, dua pupunya. Sakinah sekadar tersengih.
“ Betul tu. Cik abang tak tarik ke sebelum keluar dari bilik? ” sampuk pula suara dari Mak usu Khatijah, ibu Kak Milah. Sakinah sekadar menjungkitkan bahu tanpa kata-kata. Cuma senyuman saja yang mampu diberi untuk mengaburi mata yang memandang.
“ Abang dia pagi-pagi lagi dah keluar. Katanya nak pergi berjalan-jalan di sekitar kampung nak hirup udara segar.” Puan Syamila menjawab bagi pihak anaknya. Dia tahu Sakinah tidak betah dengan suasana itu. Anaknya itu belum mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku.
“ Aik, udara segar dalam bilik tu dah habis ke dihirup sampai nak keluar rumah? Agaknya sesak nafas tengok tuan puteri lama-lama kut.. ” Kak Milah masih berlawak. Kulit wajah Sakinah merona merah. Segan mendengar usikan itu. Seisi dapur tertawa kecil. Mulut Kak Milah memang begitu. Terlebih mesra. Sama seperti ibunya.
“ Jangan ambil hati, Kinah. Kami cuma bergurau aje.” Ujar Mak Usu Khatijah.
“ Tak apa, Kinah tahu mulut Kak Milah memang mesra alam.” Sakinah menyakat pula dua pupunya. Kak Milah tersenyum lebar. Dalam hati turut mengakuinya.
“ Ada apa-apa yang Kinah boleh tolong? ”
“ Tak payahlah tolong. Kamu tu pengantin baru jadi rehat aje hari ni sementara kami tak balik lagi. Esok-esok bila kami dah balik nak buat kerja apa-apa pun tak ada siapa nak menghalang. Lagipun ramai kakitangan kat sini.” Mak Usu Khatijah berkata lagi.
“ Betul tu. Semalam pun Kinah dah penat mengemas satu rumah jadi, hari ni biar kami saja yang buat kerja. Kamu tu dahlah pengantin baru, mesti penat melayan suami. Elok kami aje yang selesaikan kerja kat dapur ni,” ujar Kak Milah bersahaja. Sakinah memuncungkan bibir. Tidak setuju.
“ Alah, Kinah tengah lapang sekarang. Biar Kinah tolong,” desak Sakinah. Memang tidak betah dirinya tinggal diam. Rasa tidak enak membiarkan saudara-maranya membuat kerja di rumahnya sedangkan dia tuan rumah hanya duduk goyang kaki.
“ Kalau macam tu, Kinah bawak keluar pucuk paku dari dalam peti ais tu. Lepas tu potong. Senang ibu nak masak lemak pucuk paku tengah hari nanti.” Arah Puan Syamila. Sakinah mengangguk setuju dalam senyuman. Seronok sangat diberikan tugas di dapur. Yang lain hanya memandang dalam senyuman yang belum lagi sirna.
RAFIQ merebahkan tubuh di atas katil. Membaringkan badannya dengan menelentang sambil merenung siling. Hangat jiwanya perlu didinginkan. Panas telinganya perlu disejukkan. Jika tidak padahnya lebih teruk. Kata-kata yang didengarnya tadi sungguh berada diluar jangkauannya. Ternyata dia tersilap menilai Sakinah. Uminya juga sudah tersalah meletakkan harapan. Sakinah bukan gadis yang baik. Malah hanya seorang perempuan yang tidak bermaruah.
            “ Awak suami Sakinah, kan? ” Tegur satu suara ketika Rafiq sedang duduk tenang menghadap keindahan pantai di awal dinihari. Rafiq memandang gerangan gadis yang menyapa. Gadis itu menguntum senyuman. Rafiq kemudian berpaling kembali ke pantai yang terhampar luas tanpa senyuman mahupun kata-kata. Malas dia mahu melayan kerenah orang kampung.
“ Kau siapa? ” soal Rafiq jengkel.
“ Aku Azila, kawan Sakinah.” Azila membalas. Bahasa sopannya juga ditukar apabila mendengar cara Rafiq berbahasa. Lagipun malas dia berpura-pura baik. Jenuh mulutnya ingin mengatur ayat nanti.
“ Habis tu, kenapa? Sakinah tak ada kat sini, ” Rafiq menjawab tanpa menoleh.
Azila mencebik dalam hati. Sombong! “ Ya, aku tahu. Saja aku nak bertanya khabar? ”
“ Kalau nak bertanya khabar datanglah ke rumah. Boleh tanya khabar seisi rumah.” Rafiq terus bangkit. Seluar jeans yang terlekat pasir ditepuk perlahan sebelum berlalu pergi.
“ Jangan sombong sangat Encik Rafiq. Isteri baru kau tu bukannya baik sangat.” Azila berkata kuat. Rafiq menghentikan langkah kaki yang diatur. Dia berpaling. Wajah gadis bernama Azila itu direnung tajam.
“ Apa maksud kau? ”
“ Kau tahu tak dia tu sebenarnya gadis paling ligat dalam kampung ni. Ke hulu ke hilir dengan macam-macam jantan. Silap besarlah kau jadikan dia isteri lebih-lebih lagi ibu segera pada anak kau! Perempuan macam dia tak layak langsung. Kalau kau tak percaya, aku boleh bawa kau berjumpa dengan kawan-kawan aku. Kita orang semua satu sekolah.”
“ Kenapa kau beritahu aku semua ni? Apa motif kau? ” Rafiq bertanya. Dia nampak relaks dan bersahaja. Walaupun sebenarnya dalam hati begitu hangat membara.
“ Aku sebenarnya kesian pada kau. Kononnya nak dapatkan seorang isteri yang baik dan ibu yang sempurna untuk anak kau tapi alih-alih dalam kau memilih yang terbaik rupa-rupanya kau dapat sampah.” Kata Azila mengikut rasa hati.
“ Habis tu, kau sebagai kawan kenapa sanggup mendedahkan perangai buruk dia pada aku? Kau nak rosakkan hubungan kami? Atau kau dengki sebab dia dapat berkahwin dengan orang kaya tapi kau tak dapat? Apa alasan kau sebenarnya? ” Bening Rafiq meneleku tepat ke wajah Azila. Kalau boleh memang ingin dipaku mulut yang berkata. Hatinya pedih menadah telinga mendengar momokan Azila.
“ Aku cuma nak peringatkan kau siapa sebenarnya Sakinah. Aku takut kalau kau akan menyesal dikemudian hari nanti. Jadi, lebih baik aku ceritakan hal sebenarnya supaya kau berhati-hati kelak. Untuk pengetahuan kau, aku langsung tak ada rasa iri hati pada Sakinah. Setakat duda anak seorang aku langsung tak laparlah!” hambur Azila sebelum melangkah pergi. Puas hatinya tika itu. Dendamnya terbalas. Senyumannya memekar bak bunga kembang pagi. Padan muka kau, Sakinah!
Rafiq tergelak kecil. Hambar. Fikirannya yang sedia bingung bertambah sasau gara-gara mulut teman Sakinah. Rafiq merasakan segalanya bagaikan memakan dirinya kembali. Satu perjudian diri yang tidak membawa apa-apa makna. Malah pengorbanan yang dilakukan demi ibu tercinta akhirnya sia-sia belaka.
Walau apa pun yang berlaku, Rafiq masih berasa lega dengan surat perjanjian yang berada di tangannya. Apa sekalipun tindakan Sakinah semuanya sudah tersurat dalam isi surat perjanjian tersebut. Rafiq percaya gadis itu tidak akan berani berbuat macam-macam. Jika tidak akibatnya cuma mengundang padah pada diri sendiri.
“ Abang nak sarapan? ” tegur satu suara lunak. Fikiran Rafiq yang melayang kembali ke alam realiti. Apa yang difikirkan tadi semuanya lenyap. Wajah Sakinah pula yang muncul. Gadis itu berjalan ke arahnya setelah menutup pintu kamar.
“ Kenapa kau masuk dalam bilik ni? ” Rafiq bertanya garang. Matanya menuntas tajam ke mata isterinya. Sakinah terkedu. Langkahnya pegun. Perasan takut untuk berhadapan dengan suaminya hadir semula.
“ Er..Kinah nak tanya.. abang nak makan? ” gugup Sakinah memberitahu tujuannya bertandang ke dalam bilik sedangkan hakikatnya dia tidak perlu berbuat demikian kerana bilik itu juga miliknya.
“ Tak payah susah-susah dan tak  perlu nak buat baik. Aku tak harapkan layanan baik daripada kau. Sekarang ni, aku cuma nak kau keluar dari bilik ini. Aku rimas tengok muka kau berdiri kat sini lama-lama. Tolong keluar.” Jerkah Rafiq terus memejamkan mata. Konon ingin merehatkan fikiran.
Sakinah mengangguk dalam keperitan. Tidak mahu berlama-lamaan di situ. Suaminya tidak sudi buat apa lagi dia mahu tersorong-sorong pipi pula!

















9
Puan Syamila mendatangi Encik Yusof yang sedang galak membetulkan jala di atas pangkin di bawah pokok rambutan. Segelas air kopi ditatang bersama.
“ Air, bang.” Puan Syamila melabuhkan punggung di sisi suaminya. Dihulurkan air kopi yang dibawa kepada suaminya. Encik Yusof menyambut. Dihirup perlahan sebelum diberikan semula kepada isterinya.
“ Terima kasih,” ucap Encik Yusof. Puan Syamila tersenyum. Itulah ayat yang tidak pernah lekang dari bibir suaminya sejak mereka berkahwin. Membuatkan dirinya sentiasa dihargai.
“ Macam manalah keadaan Sakinah di sana, bang? Saya risau,” luah Puan Syamila. Perkara itu selalu berlegar-legar di benaknya. Bimbang sungguh mengenangkan anaknya yang baru berkahwin dalam usia yang begitu muda.
“ Hei, hal Sakinah lagi yang awak risaukan? Nak risau apa lagi? Sakinah dah berkahwin tahulah suaminya menjaga dia. Lagipun kawan baik awak tu sekarang dah jadi mak mertua dia. Tahulah dia nak tengok-tengokkan Kinah.” Encik Yusof berkata sambil tangannya ligat bekerja pada jalanya.
Puan Syamila mengeluh lembut. “ Maksud saya, Sakinah tu masih muda. Tahu ke dia nak menguruskan rumah tangga? Nak uruskan suami satu hal, belum lagi dengan anak. Belum apa-apa lagi dah dapat pangkat ibu segera.” Luahnya.
Encik Yusof terus meletakkan jalanya ke tepi. Dia memandang isterinya. “ Habis tu, waktu Ain meminang Sakinah kenapa awak tak menolak saja? Sekarang baru nak cakap yang awak tak mahu bermenantukan lelaki duda,” tuturnya lembut.
 “ Saya bukan tak suka, bang. Saya cuma risaukan Sakinah. Dalam satu masa dia kena belajar menguruskan suami dengan anak serentak. Lepas ni, dia nak sambung belajar pula. Banyak beban yang dia kena tanggung. Saya takut dia tak dapat nak hadapi semua itu.” Puan Syamila mambalas.
“ Janganlah risau, Mila. Awak dah lupa yang Sakinah tu bukan calang-calang anak. Dari kecil kita tengok dia membesar sampai sekarang. Susah senang kita Sakinah banyak bersabar dari abang dan adik-adiknya. Dulu waktu kita suruh tangguhkan pengajian, dia tetap menurut biarpun abang tahu dia kecewa. Tapi rasa kecewa itu langsung tak pernah ditunjukkan pada kita. Sekarang pun abang percaya Sakinah tetap mampu hadapi semua itu.” Pujuk Encik Yusof. Puan Syamila mengangguk perlahan tanda mengiyakan.
“ Saya pun harap begitu, bang.”
“ Assalammualaikum…” seru satu suara di halaman rumah. Encik Yusof dan Puan Syamila melihat Encik Ismail menghampiri mereka.
            “ Waalaikummussalam,” jawab pasangan suami isteri itu serentak.
“ Sihat, Mail? ” Tanya Encik Yusof setelah mereka bersalaman. Puan Syamila sudah meminta diri masuk ke dalam rumah untuk membuat air.
“ Alhamdulillah..aku sihat, macam inilah selalunya. Kau pulak? Sihat? ” Encik Ismail melabuhkan punggung di atas pangkin. Duduk setentangan Encik Yusof.
“ Alhamdulillah, sihat. Kenapa tiba-tiba ke sini? ”
“ Aku dapat tahu kau tak ke laut jadi langsung ke sini. Kenapa? Ada masalah? ”
“ Jala aku yang tak sihat. Terpaksalah aku betulkan sebelum ke laut.” Jawab Encik Yusof.
“ Oh, aku ingatkan dah tak mahu ke laut! Maklumlah, dapat menantu kaya.” Encik Ismail mengusik. Encik Yusof tergelak kecil.
“ Yang kaya menantu, bukan aku.” Balas Encik Yusof bersahaja. Encik Ismail tergelak pula.
“ Untunglah anak kau, Yusof. Anak aku Marisa dah dua tahun bekerja di KL tapi seorang lelaki kaya pun tak dapat ditangkapnya bawa balik.” Encik Ismail bercanda lagi. Encik Yusof menggeleng sambil tesenyum. 
“ Dah jodoh Sakinah. Aku terima sajalah. Kalau tak silap aku Marisa bekerja sebagai jururawat, kan? Tak dapat menantu kaya pun tapi anak kau dah bekerja cari duit untuk kau. Tak lama lagi kau bertambah senang daripada aku.” Kata Encik Yusof merendah diri.
“ Itulah pasalnya. Marisa tu satu-satunya anak aku. Dari kecil dia dah merasa hidup susah, sekurang-kurangnya kalau dia ada suami yang berduit sikit tak adalah hidupnya susah lagi. Tapi kalau dibuatnya jodoh dia dengan orang susah alamatnya bertambah susahlah aku.” Omel Encik Ismail. Encik Yusof  menyedari kedatangan isterinya diam terlebih dahulu.
“ Apa yang susah-susah ni? ” telah Puan Syamila dengan membawa sebuah dulang. Diletakkan secawan kopi di depan Encik Ismail dan sedikit kuih keria untuk juadah minum petang.
“ Mail nak menantu kaya macam kita,” gurau Encik Yusof menjawab persoalan isterinya. Encik Ismail ketawa. Puan Syamila hanya tersenyum.
“ Kalau menantu kaya tapi anak kita tak bahagia tak boleh juga,” tambah Puan Syamila.
“ Betul jugak tu. Dapat menantu kaya tapi anak kita merana lagi susah.” Encik Ismail menyokong kata-kata isteri temannya itu. Dia terlupa pula soal itu.
“ Hah, tahu pun. Kaya, miskin, berduit ke tak semua tu jodoh. Yang penting kita doakan yang terbaik buat kesejahteraan anak-anak kita.” Encik Yusof mengulas lagi. Encik Ismail mengangguk setuju.
“ Tapi harap-harap berduit dan beriman,” Encik Ismail tetap berharap. Puan Syamila dan Encik Yusof tertawa selepas itu. Begitu bersungguh harapan Encik Ismail.







10
“ Raf tak setuju! ” Putus Rafiq. Datin Noraini mengancingkan gigi. Geram.
            “ Raf tak boleh buat begitu. Itu hak dia untuk belajar,” Datin Noraini membidas.
            “ Habis tu, siapa pula nak menjaga Shafiq? Tujuan Raf kahwin dengan dia pun demi kepentingan Shafiq takkan tiba-tiba dia nak lepas tangan macam tu aje. Dulu umi suruh Raf berkahwin dengan dia, Raf ikut dan patuh. Sekarang ni, umi nak suruh Raf hantar dia pergi belajar pulak? ” Rafiq bercakap dalam nada marah. Permintaan uminya yang mewakili Sakinah dirasakan melampau. Dasar budak kampung!
“ Tolong kawal suara kamu, Rafiq. Umi tak pernah didik kamu untuk menyakiti hati orang lain terutamanya isteri kamu. Tolong jaga perasaan Sakinah. Umi tak mahu dia bersedih sekiranya terdengar kata-kata kamu tu,” Datin Noraini memberi amaran. Rafiq berpaling ke arah lain dengan dengusan kecil. Cuba menahan rasa hati yang marah.
“ Itu impian Sakinah sebelum berkahwin dengan Raf. Umi sendiri dah bersetuju untuk tunaikan hasrat dia. Berilah Sakinah peluang untuk sambung pengajiannya. Soal Shafiq janganlah Raf bimbang. Umi boleh tolong jagakan anak kamu tu sementara Sakinah sambung belajar.” Pujuk Datin Noraini. Rafiq menggeleng laju. 
“ Raf tak setuju. Untuk apa umi bersusah payah menjaga Shafiq sedangkan Raf dah ada isteri? Kalau dari dulu Raf tahu perempuan ni banyak kerenah dah lama Raf tolak permintaan umi untuk berkahwin dengan dia. Agaknya orang kampung ni memang ada agenda untuk peralatkan orang macam kita dan umi pula masih tak sedar-sedar yang Sakinah tu sedang memperalatkan umi! ” Lancang sekali bibir Rafiq berkata-kata.
“ Rafiq! ” Tegur Datuk Faiz yang baru turun dari anak tangga.
“ Itu umi kamu, Raf. Jangan biarkan perasaan marah tu menguasai diri.  Kelak akan memakan diri.” Pesan Datuk Faiz yang mula mengambil tempat di ruang tamu. Dilabuhkan duduknya di sisi isteri tercinta.
“ Maaf umi. Raf tak sengaja.” Datin Noraini mengangguk lemah. Anak lelakinya itu memang cukup tegas pendiriannya. Tetapi jika kena dengan caranya, Datin Noraini yakin hati manusia sekeras manapun pasti akan berlembut juga. Insya Allah!
“ Kenapa Raf tak setuju? Sakinah cuma nak sambung pengajian dia, itu saja. Lagipun umi sendiri dah setuju untuk jagakan Shafiq,” sela Datuk Faiz.
“ Atau Raf risau tentang yuran pembiayaan pengajian Sakinah? Kalau pasal tu, Raf jangan risau. Umi sendiri bersedia menanggung segala kos pengajian menantu umi itu,” ujar Datin Noraini lirih.
Demi kepentingan menantu yang dipilih olehnya itu, Datin Noraini sedia berkorban. Terbayang di ruang mata wajah teman baiknya, Syamila. Wajah yang meletakkan sepenuh harapan dan kepercayaan terhadapnya. Hatinya sebak tiba-tiba. Syamila dan Sakinah begitu tulus menerima permintaannya. Masakan pula dia sanggup menghampakan impian kecil itu.
“ Bukan begitu umi. Bagilah Raf sikit masa lagi untuk fikirkan tentang perkara ni. Sekurang-kurangnya Raf nak Shafiq membesar sikit dulu,” kata Rafiq perlahan. Malas mahu bercerita lagi perihal isterinya. Rafiq rimas dengan situasinya itu.
“ Umi tak kisah jika Raf mahu fikirkan dulu soal ini tapi umi berharap sangat jawapan Raf tidak akan menghampakan umi. Jangan kecewakan isteri kamu, Raf.” Kata Datin Noraini lembut. Melenturkan kekerasan hati anaknya.
“ Abah nak ingatkan Raf tentang satu perkara. Sememangnya Raf berkahwin dengan Sakinah atas arahan umi tapi tak bermakna Raf layak untuk memperlakukan Sakinah sesuka hati kamu. Dia juga manusia seperti kita. Yang perlukan kasih sayang dan tempat bergantung.
Jika Raf terus bersikap mengasingkan diri daripada Sakinah, abah percaya Raf bakal kehilangan permata yang sudah berada dalam genggaman. Hargai apa yang Allah tentukan untuk kita kerana sesungguhnya hanya DIA yang mengetahui apa yang terbaik buat kita,” Datuk Faiz berpesan dengan hemah. Berusaha melenturkan sifat perjudis Rafiq terhadap Sakinah, isterinya yang sah.
 Rafiq yang mendengar hanya mengangguk. Sebagai anak dia harus mendengar dan itulah yang sedang dilakukannya. Berubah atau tidak terpulang pada dirinya. Apa yang penting sekarang dia perlu bersemuka dengan Sakinah untuk perbincangan yang seterusnya.

DATIN NORAINI menapak ke dapur dengan kadar segera. Berdebar-debar jantungnya. Kenyataan Kak Milah, pembantu rumahnya meresahkan Datin Noraini. Ternyata dugaannya tidak silap. Sakinah pasti mendengar tengkingan Rafiq yang bagaikan halilintar. Pasti gadis itu bersedih dengan kata-kata Rafiq. Sedangkan dia sendiri terkejut dengan sikap Rafiq pada Sakinah. Terlalu melampau.
            “ Sugul betul wajah Sakinah tadi. Macam baru lepas menangis. Entah apa yang disedihkannya. Nanti datin tanyalah pada dia. Waktu masuk ke dapur elok saja emosinya. Lepas itu, dia kata nak ke ruang depan tetapi alih-alih masuk balik dapur. Yang hairan tu, saya ternampak ada air mata. Bila saya tanya kenapa, dia kata tak ada apa-apa.”
Datin Noraini menuntaskan pandangan pada Sakinah yang berdiri membelakanginya. Berdiri pegun menghadap ke tingkap dapur. Datin Noraini menghampiri. Disentuh lembut bahu menantunya. Sakinah segera menyeka air mata yang masih mengalir walaupun lesu.
“ Kinah..” selanya. Sentuhan di bahu Sakinah semakin kejap. “ Kenapa ni, sayang? Kinah menangis, ya? ”
Pantas Sakinah menggeleng.“ Taklah, umi.” Tidak terkutik tubuhnya. Jika dia berkalih memandang Datin Noraini pasti mertuanya itu perasan bahawa dia sedang menangis.
Datin Noraini menarik tubuh Sakinah supaya menghadapnya. Ditenung mata menantunya yang merah. Jari-jemari Datin Noraini mengesat kesan air mata itu. Kemudian dikucup pipi menantunya. Syahdu hati Sakinah.
“ Maafkan umi, kerana umi telah meletakkan Kinah dalam situasi yang tegang ini. Umi tak ada pilihan lain.” Sebak suara Datin Noraini berbicara.
Sakinah menggeleng.“ Bukan salah umi.”
“ Umi memang pentingkan diri. Demi melihat Rafiq bahagia dan Shafiq mempunyai seorang ibu, umi sanggup meletakkan Kinah dalam situasi ini. Sanggup mengorbankan kebahagiaan Kinah. Umi terasa sangat kejam kerana memperlakukan Kinah begini.” Datin Noraini berterusan menyalahkan diri. Sakinah pilu mendengarnya.
“ Umi tahu Kinah bersedih dengan kata-kata Rafiq tapi sungguh umi yakin semua kata-kata itu bukannya lahir dari perasaannya yang sebenar. Ungkapan itu hanya untuk melampiaskan rasa marah yang terpendam pada bekas isterinya, Suraya. Rafiq sengaja menyakiti hati Sakinah untuk memuaskan perasaannya. Tapi percayalah dia sebenarnya tidak berniat begitu. Hati Rafiq telah diselubungi dengan perasaan benci dan kecewa yang amat sangat.” Datin Noraini berjeda. Terus memandang raut manis Sakinah.
“ Jadi Kinah perlu bersabar, sayang. Memang tak mudah untuk melunturkan kebencian seseorang tetapi kalau Kinah tetap bersabar dan tekun menghadapi Rafiq insya Allah umi pasti kebencian di hati Rafiq akan menghilang jua. Tolong tabahkan hati Kinah demi umi dan Shafiq, umi hanya mengharapkan Kinah seorang untuk merawat kelukaan Rafiq. Tolonglah, sayang.” Pohon mertuanya sayu.
“ Kinah takut, umi. Kinah takut Kinah tak mampu memberi kebahagiaan pada anak umi. Dia terlalu membenci kehadiran Kinah dalam hidupnya. Sesaat pun diri Kinah tidak boleh diterimanya. Kinah takut Kinah tak boleh menunaikan hasrat umi itu.” Akui Sakinah sejujurnya. Biarlah dia meluahkan perkara sebenar yang terpendam agar Datin Noraini tidak terlalu kecewa jika dia bakal menempuh kegagalan suatu hari nanti.
            “ Syuhh, jangan fikir yang bukan-bukan.” Ditekan bibir Sakinah perlahan. Datin Noraini mengukir senyuman kecil.
            “ Kinah tak perlu rasa takut. Hadapilah segalanya dengan berani. Selagi Kinah tak salah jangan sesekali merasa takut. Menawan hati seorang suami perlukan keberanian. Kalau Kinah berani menunjukkan isi hati Kinah yang sebenar pada Rafiq, tak mustahil lama-kelamaan Rafiq akan dapat melihat juga kebaikkan yang ada pada Kinah. Dari situlah hati Rafiq perlahan-lahan akan terbuka untuk menerima Kinah. Hanya masa dan kesabaran yang Kinah perlukan untuk mencapai hatinya.” Tutur mertuanya memberi galakan semangat. Kata-kata yang begitu bererti untuk disimpannya dalam sanubari sebagai penawar kelukaan hatinya kelak.          
“ Umi boleh bantu Kinah? ”
Segera Datin Noraini mengangguk. “ Insya Allah selagi terdaya dan berkudrat, umi akan bantu.”
“ Terima kasih, umi.” Ucap Sakinah luhur. Datin Noraini lantas mencium ubun-ubun Sakinah.

SELEPAS makan malam, Rafiq dan Sakinah meminta diri untuk pulang. Sakinah melabuhkan punggung ke dalam kereta setelah bersalaman dengan mentuanya. Rafiq terus memecut laju kereta Honda Accord miliknya ke jalan raya. Sakinah merangkul Shafiq dengan selesa agar tidur Shafiq tidak terganggu. Suasana malam yang dingin itu diisi dengan bunyi muzik lembut dari corong radio. Sakinah dan Rafiq terus mendiamkan diri tanpa sebarang bicara.
“ Betul kau nak sambung belajar? ” Pertanyaan Rafiq menggamit Sakinah memandang sekilas pada suaminya.
Sesungguhnya, Rafiq tidak mengetahui jauh dilubuk hati, terlalu rencam dan duka naluri kewanitaannya. Cakaplah apa saja keburukan yang ada padanya, Sakinah tegar mendengarnya. Tetapi saat dirinya disingkap dan dicerca di hadapan keluarga mertua, sungguh Sakinah berasa begitu terhina. Rafiq benar-benar membencinya.  
            “ Aku cakap dengan kau sekarang ni. Kenapa tak jawab? ” Soal Rafiq geram. Sakinah membuatnya seperti tunggul kayu. Seolah-olah dirinya pula yang terhegeh-hegeh untuk berbual dengan gadis itu.
            “ Keputusan di tangan abang. Kinah tak berhak untuk meminta,” perlahan suaranya berkata. Rafiq menjeling tingkah Sakinah dari lewat ekor matanya.
            “ Aku nak tahu jawapan yang tepat bukannya jawapan yang tak pasti. Sekali lagi aku tanya dan kalau kau tak bagi jawapan yang khusus, aku akan diamkan hal ini buat selamanya. Aku akan anggap kau dah tak berminat nak belajar lagi.” Gertak suaminya. Sakinah kecut mendengarnya. Selama-lamanya?
“ Sebenarnya kau masih nak sambung belajar atau tak? ”
Sakinah mengangguk segera. “ Kinah mahu. Er..itupun kalau abang benarkan.”
“ Aku dah fikir masak-masak. Jawapan aku.. tak boleh! ” Putus Rafiq.
 Sakinah terpanar mendengar jawapan suaminya. Ternyata Rafiq cuma mahu memain-mainkan perasaannya.  Lelaki itu tidak bersungguh-sungguh. Sakinah benci dengan semua permainan suaminya. Permainan perasaan yang suka mencederakan hati dan jiwanya. Air matanya menitik deras seiring irama hati yang berlagu pilu. Ya Allah, sakitnya ujian ini! Rintihnya.
“ Tak boleh buat masa ni. Aku tak mahu kehidupan Shafiq terganggu. Kau sepatutnya jalankan tanggungjawab sebagai ibu bukannya nak merambu sana sini. Buat masa ini aku nak kau jaga dia dulu. Bila Shafiq dah membesar sikit kau pergilah sambung belajar, aku tak kisah. Asalkan kau ingat dengan semua perjanjian kita.” Sambung Rafiq pada ayat yang memang sengaja digantungnya. Dia mahu menonton reaksi Sakinah. Ternyata gadis itu hampir menangis kerana penolakannya. Aku tak sekejam itu, Sakinah!
Wajah mendung Sakinah terus sirna. Riak ceria dan gembira menghias wajahnya yang manis dan ayu. Senyuman mekar tersungging di hujung bibir. Perasaannya berbunga bahagia. Tidak dijangka rupa-rupanya suaminya yang galak dan garang itu masih mampu membuat lawak.
Hampir saja ingin diluku-luku kepala suaminya seperti dilakukan pada teman-teman di kampung kerana mempermainkannya tetapi ditahan saja keinginan itu. Sakinah memandang tepat pada Shafiq lalu dilepaskan beberapa kucupan bahagia ke wajah mulus bayi itu. Menunjukkan rasa bahagia yang dialaminya tika itu.
Rafiq perasan akan perubahan emosi isterinya. Dia tahu Sakinah sudah mula gembira. Rafiq berasa jengkel tiba-tiba. Dia geram kerana Sakinah sanggup menggunakan umi untuk mencapai setiap impiannya. Gadis itu terlalu licik. Perwatakannya dapat mengaburi semua mata ahli keluarganya tetapi tidak dirinya. Rafiq ingin lihat sejauh mana Sakinah mampu memperalatkan umi untuk tujuan kepentingannya.
“ Terima kasih, bang. Kinah ingatkan abang tak benarkan. Kinah tak sangka…”
“ Jangan nak sangka yang bukan-bukan. Aku buat keputusan ni bukan atas sebab aku sayang atau cintakan kau. Aku buat semua ni untuk umi. Biar umi puas hati tengok menantu kesayangan dia ni belajar tinggi-tinggi sampai pandai. Makin lama makin pandai. Lepas tu, lagi bijak gunakan umi untuk kepentingan diri.” Jerkah suaminya sinis. Dalaman Sakinah tersentak. Omongan Rafiq ada makna disebaliknya.
“ Apa maksud, abang? Kinah tak faham.” Getusnya perlahan.
“ Kau tak faham? ” Rafiq tergelak kecil pada isterinya. Memang kau penuh kepura-puraan Sakinah!
“ Jangan berpura-pura Sakinah. Dengan umi kau bolehlah berlagak baik tetapi dengan aku, kirim salam banyak-banyak. Aku dah muak dengan kerenah perempuan macam kau. Nampak saja suci tapi dalaman pasang niat keji. Sanggup kau gunakan umi untuk capai impian bodoh kau tu! ” Rafiq berkata keras.
Sakinah menggeleng laju. Bukan itu niatnya.“ Tak abang. Kinah takkan buat begitu pada umi,” bela Sakinah terhadap dirinya.
“ Diam! ” tempik Rafiq. Sakinah terkesima.
“ Kau ingat aku akan percayakan semua kata-kata kau? Jangan nak bermimpi. Sampai bila-bila pun aku takkan percayakan perempuan licik macam kau! ” Sembur suaminya. Sakinah mengetap bibir bila perasaan sebaknya bertandang. Sungguh dia penat menjadi seorang isteri kepada manusia yang bernama Amar Rafiq.
“ Kinah tahu, sampai bila-bila pun abang takkan menerima Kinah.” Ujar gadis itu dihujung bibir. Suara yang terbit hanya seiring dengan hembusan nafas. Langsung tidak kesampaian di telinga Rafiq. Hanya Sakinah saja yang mendengarnya. Kelukaan dan kepedihan semakin menggunung di jiwa. Peritnya Ya Allah!

bersambung di bab 11. . .

5 Comment[s]:

s.h.a said...

bace dah.. T.T... kinah patot sepak je muke laki nihh..

FYA PELANG! said...

@s.h.a: ;)

Norashiqin Kamaruzaman said...

wahhhh...ni yg taleyhh start bace nihh...adoii....dah la bl bace lambat...hahhaha...

FYA PELANG! said...

@Norashiqin Kamaruzaman: hehe. banyak lagi lha dalam tu :)

nor fazeley said...

nak bacalagitp xth cara


ShareThis